Hingga Februari 2019, Tingkat Pengangguran Terbuka Turun 50.000 Orang

0 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Ketenagakerjaan | 2019-05-07
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan jumlah pengangguran terbuka di Indonesia hingga Februari 2019 sebanyak 6,82 juta orang. Angka ini menurun 50.000 orang dari posisi Februari 2018 lalu yang sebanyak 6,87 juta orang.

Pengangguran terbuka adalah angkatan kerja yang sama sekali tidak mempunyai pekerjaan. Pengangguran ini terjadi karena angkatan kerja tersebut belum mendapat pekerjaan padahal telah berusaha secara maksimal atau dikarenakan faktor malas mencari pekerjaan atau malas bekerja.

"Tingkat pengangguran terbuka pada bulan Februari 2019 ini sebesar 5,01 persen. Menurun pada posisi sebelumnya 5,13 persen atau turun 50 ribu orang," ujar Kepala BPS, Suhariyanto, di Kantor BPS, Jakarta, Senin (6/5).

Suhariyanto menyebut apabila dilihat dari jumlah angkatan kerja pada posisi Febuari 2018 telah mencapai sebanyak 136,18 juta, mengalami kenaikan 2,24 juta dibandingkan kuartal Februari 2018. Pertumbuhan ini sejalan dengan Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) sebesar 69,32 persen, meningkat 0,12 persen poin.

"Kenaikan TPAK memberikan indikasi adanya kenaikan potensi ekonomi dari sisi pasokan (supply) tenaga kerja," imbuhnya.

Sementara berdasarkan dari daerah tempat tinggal, TPT di perkotaan tercatat lebih tinggi dibanding perdesaan. Di mana TPT di wilayah perdesaan sebesar 3,45 persen menurun 0,27 persen dari Februari 2018 yang sebesar 3,72 persen. Sementara, TPT di perkotaan sebesar 6,30 persen turun 0,4 persen dari Febaruari 2019 yang sebesar 6,34 persen.

"Sedangkan berdasarkan jenis kelamin pengangguran tertinggi ada pada laki-laki yakni 83,18 persen naik 0,17 persen poin dan perempuan sebesar 55,50 persen naik 0,06 persen poin dari Februari 2018," jelas dia

Kendati demkian, jumlah pengangguran terbanyak masih berasal dari lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) diantara tingkat pendidikan lainnya. Sedangkan yang terendah dari tingkat pendidikan Sekolah Dasar (SD) kebawah.

"Tingkat pengangguran terbuka tertinggi pada jenjang pendidikan SMK sebesar 8,63 persen," ujarnya.

Adapun tingkat pengangguran dari penduduk berpendidikan SD ke bawah sebesar 2,56 persen. "Karena ketika pendidikan SD kebawah ini mencari perkejaan tidak pilih-pilih sama sekali," imbuh dia.

Di sisi lain, tingkat pengangguran lulusan Sekolah Menengah Pertama (SMP) tercatat sebesar 5,18 persen, kemudian lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) sebesar 7,19 persen. Lalu tingkat pengangguran dari lulusan pendidikan Diploma I/II/III sebesar 7,92 persen. Sedangkan dari lulusan universitas tingkat penganggurannya 6,31 persen. (mer)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pemuda Tani HKTI Siapkan SDM Unggul
  • Kurangi Pengangguran, Rp10 Triliun Disiapkan untuk Kartu Pra Kerja
  • Pengembangan Sesuai Industri, Kualitas SDM RI Diyakini Salip Thailand
  • Jokowi: SDM Bisa Lawan Kutukan Sumber Daya Alam
  • Sertifikasi Kompetensi Pekerja Kunci Pengurangan Kemiskinan
  • SDM Menjadi Kunci Menghadapi Revolusi Industri 4.0
  • Ciptakan SDM Berdaya Saing, Kemenkop-UKM Latih Fasilitator KUKM
  • Sektor Padat Karya Kunci Atasi Pengangguran
  • Bulog Gandeng Bank BJB Jamin Tenaga Kerja Gudang
  • Kemnaker Dorong Instruktur Balai Latihan Kerja Manfaatkan IT
  • Soal Blok Masela, Jokowi Pastikan Tenaga Kerja dan Produk Indonesia Mendominasi
  • Beri Kesempatan Kepada Angkatan Kerja, Pemerintah Gulirkan Kartu Pra-Kerja
  • 500.000 Tenaga Konstruksi Indonesia Ditarget Kantongi Sertifikat Hingga Akhir 2019
  • Pemerintah Anggarkan Rp 10 Triliun untuk Kartu Prakerja
  • Pesantren Potensial Sediakan SDM Berkualitas untuk IKM
  • IKM Serap 60% dari Total Tenaga Kerja Industri
  • Modernisasi Tingkatkan Produktivitas Tenaga Kerja Sektor Pertanian
  • RI Jalin Kerjasama Pengiriman Tenaga Kerja Berketerampilan Khusus ke Jepang
  • Kementan Fokus Tingkatkan SDM Pertanian
  • PBHMI Dukung Program Menteri Amran Ciptakan Petani Milenial