Pemerintah Sebut Tarif Listrik Naik Kemungkinan Dilakukan di 2020

0 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Energi | 2019-06-21
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Pemerintah akan menerapkan kembali menyesuaikan tarif listrik (tariff adjustment) untuk pelanggan listrik golongan non subsidi mulai 2020. Sejak Juli 2015, tarif listrik golongan ini tidak mengalami perubahan sampai akhir 2019.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), Rida Mulyana, mengatakan keputusan penerapan kembali tarif listrik adjustment merupakan kewenangan pemerintah, sehingga tidak perlu meminta persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

"Tahun 2020. Kalau adjustment kan tidak nunggu DPR," kata Rida, di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (21/6).

Rida mengungkapkan, jika tarif adjustment telah diterapkan, maka tarif listrik golongan pelanggan non subsidi akan dievaluasi setiap tiga bulan. Untuk menentukan besaran tarif listrik, akan menggunakan formula harga minyak Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP), inflasi dan kurs dolar Amerika Serikat (AS).

Rida melanjutkan, pergerakan tiga komponen tersebut akan menentukan naik atau turunnya tarif listrik dalam setiap tiga bulan. "Tolong digarisbawahi, namanya adjustment bisa naik bisa turun (tarif listriknya)," tuturnya.

Dia pun memastikan, jika tarif listrik mengalami kenaikan, maka kemungkinan kenaikannya tidak langsung diterapkan dalam satu periode, tetapi dilakukan secara bertahap. Hal ini untuk meringankan beban masyarakat yang tarif listriknya mengalami kenaikan.

"Kalau pun naik sepertinya tidak bakal sekaligus, bertahap tiga bulanan nih," imbuhnya.

Menurut Rida, untuk perubahan tarif listrik non subsidi harus mendapat persetujuan Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM). Dia pun mencontohkan, sampai akhir 2019 PLN tidak mendapat persetujuan untuk menaikkan tarif listrik non subsidi.

"Harus persetujuan pak menteri kan. Perubahannya, iya atau tidaknya. Sampai 2019 tidak ada, makanya tidak ada tarif tenaga listrik naik. Tapi 2020 itu ya kembali lagi," tandasnya.

Adapun besaran tarif tenaga listrik pada kuartal I 2019:
- Golongan pelanggan tegangan tinggi, yaitu I-4 Industri besar dengan daya 30 MVA ke atas Rp 997 per kWh

- Golongan pelanggan tegangan menengah, yaitu B-3 Bisnis besar, dengan daya di atas 200 kVA dan P2 Kantor Pemerintah, dengan daya di atas 200 kVA Rp 1.115 per kWh

- Golongan pelanggan tegangan rendah, yaitu R-1 Rumah tangga kecil dengan daya 1300 VA, R-1 Rumah tangga kecil dengan daya 2200 VA, R-1 Rumah Tangga menengah dengan daya 3.500-5.500 VA, R-1 Rumah tangga besar dengan daya 6.600 VA ke atas, B-2 Bisnis menengah dengan daya 6.600 VA sd 200 kVA, P-1 Kantor Pemerintah dengan daya 6.600 VA sd 200 kVA, dan Penerangan Jalan Umum Rp 1.467 per kWh (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Kebutuhan Listrik Jadi Prioritas Utama Menteri ESDM
  • Penerapan B30 Bakal Pangkas Impor Energi 50 Persen
  • Pertamina Rencanakan Pipanisasi Samarinda—Balikpapan
  • PLN Targetkan Seluruh Rumah Tangga Punya Listrik di 2020
  • Wujudkan Swasembada Energi, Pertamina Percepat Pembangunan Kilang
  • Pertamina Bentuk Satgas Antisipasi Kesulitan Distribusi BBM
  • Jonan: Sebentar Lagi Premium tak Langka
  • Produksi Minyak Pertamina EP Lampaui Target
  • PLN Targetkan Melistriki 87 Desa di Pulau Flores Tahun Ini
  • Pemerintah Jamin Pasokan Solar Subsidi Tetap Lancar
  • PLN Percepat Interkoneksi Kalimantan, Kalbar - Kalteng Tersambung 2021
  • Antisipasi Kebutuhan BBM, Pemerintah Percepat Pengembangan Kilang Pertamina
  • Kementerian ESDM akan Percepat Pengerjaan Jargas
  • Rencana Presiden Jokowi Buat Harga Gas Bumi Murah
  • Penggunaan Gas Bumi Mampu Tekan Defisit Neraca Perdagangan
  • PLN Tingkatkan Kapasitas PLTD Pulau Sebesi, Masyarakat Nikmati Listrik 24 Jam
  • Pemanfaatan Gas Alam Bisa Tekan Impor BBM
  • Menteri ESDM: B.30 Siap Diterapkan Tahun Depan
  • Pastikan Harga Tetap, Jokowi Minta Evaluasi Rantai Pasok Gas
  • Masyarakat Bisa Dapat Kompensasi Hingga 500 Persen Jika Terkena Gangguan Listrik