Pemerintah dan PGN Bahas Harga Gas Kawasan Industri Batam

0 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Energi | 2019-06-25
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Pemerintah bersama PGN sedang membahas harga gas untuk kawasan industri batam. Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi, Kementerian ESDM, Djoko Siswanto mengatakan pembahasan tersebut untuk menertibkan kontrak gas untuk industri yang sudah mau habis masa kontraknya agar bisa sesuai dengan aturan yang berlaku saat ini.

Djoko menjelaskan harga jual gas yang baru akan berlaku hingga lima tahun mendatang. Dia mengamini bahwa kontrak harga jual gas bumi untuk kawasan industri di Batam habis pada 30 Juni mendatang.

"Nantinya Himpunan Kawasan Industri di Batam dan PGN (harus) sepakat dengan harga yang ditetapkan oleh Menteri," ujar Djoko di Kementerian ESDM, Senin (24/6).

Dalam Pasal 4 Permen ESDM No. 58 tahun 2017 tentang Harga Jual Gas Bumi Melalui Pipa Pada Kegiatan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi, disebutkan harga jual gas bumi hilir dihitung menggunakan formula (harga gas Bumi tambah biaya pengelolaan infrastruktur Gas Bumi ditambah biaya niaga).

Biaya pengelolaan infrastruktur Gas Bumi yang dimaksud meliputi pembebanan biaya yang ditimbulkan dari beberapa kegiatan. Biaya antara lain, pengangkutan Gas Bumi melalui pipa transmisi dan/atau distribusi, penyaluran Gas Bumi melalui pipa distribusi untuk menunjang kegiatan usaha niaga Gas Bumi (dedicated hilir) dan pencairan Gas Bumi. Selain itu, juga meliputi kompresi Gas Bumi, regasifikasi, penyimpanan Liquefied Natural Gas/Compressed Natural Gas dan lainnya.

Direktur Komersial PGN, Danny Praditya menjelaskan pembahasan ini diperlukan agar harga jual gas ke industri nantinya bisa sesuai dengan peraturan yang berlaku saat ini. Harapannya, kesepakatan harga bisa menjadi win win solution untuk PGN dan juga industri.

"PGN sudah menyampaikan perhitungannya sesuai dengan Permen ESDM No 58 Tahun 2017 yang disepakati bersama. Kami berharap dapat direkomendasikan," kata Danny di Kementerian ESDM, Senin (24/6).

Untuk infrastruktur gas di Batam, PGN mengoperasikan pipa gas bumi sepanjang 223,57 km. Selain jargas, PGN juga telah membangun pipa distribusi gas bumi di kawasan Nagoya sepanjang 18,3 KM.

Danny juga menjelaskan PGN melayani tiga kawasan industri besar di Batam untuk mengoperasikan pembangkit listrik. Adapun kawasan industri tersebut, yakni Kawasan Industri batamindo, Kawasan Industri Tunas dan Kawasan Industri Panbil.

Pembangkit listrik di tiga kawasan industri tersebut, mengakomodir kebutuhan listrik untuk  227 perusahaan. Pemakaian rata-rata perhari dari seluruh perusahaan yang ada di 3 kawasan tersebut mencapai 16.800 MMBTU/ hari. Kebutuhan gas terbesar ada di Kawasan Industri batamindo, yakni sebesar 11.800 MMBTU/ hari, disusul Kawasan Indsutri Panbil 3.500 MBBTU/hari dan kawasan industri Tunas 1.500 MBBTU/ hari. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Kebutuhan Listrik Jadi Prioritas Utama Menteri ESDM
  • Penerapan B30 Bakal Pangkas Impor Energi 50 Persen
  • Pertamina Rencanakan Pipanisasi Samarinda—Balikpapan
  • PLN Targetkan Seluruh Rumah Tangga Punya Listrik di 2020
  • Wujudkan Swasembada Energi, Pertamina Percepat Pembangunan Kilang
  • Pertamina Bentuk Satgas Antisipasi Kesulitan Distribusi BBM
  • Jonan: Sebentar Lagi Premium tak Langka
  • Produksi Minyak Pertamina EP Lampaui Target
  • PLN Targetkan Melistriki 87 Desa di Pulau Flores Tahun Ini
  • Pemerintah Jamin Pasokan Solar Subsidi Tetap Lancar
  • PLN Percepat Interkoneksi Kalimantan, Kalbar - Kalteng Tersambung 2021
  • Antisipasi Kebutuhan BBM, Pemerintah Percepat Pengembangan Kilang Pertamina
  • Kementerian ESDM akan Percepat Pengerjaan Jargas
  • Rencana Presiden Jokowi Buat Harga Gas Bumi Murah
  • Penggunaan Gas Bumi Mampu Tekan Defisit Neraca Perdagangan
  • PLN Tingkatkan Kapasitas PLTD Pulau Sebesi, Masyarakat Nikmati Listrik 24 Jam
  • Pemanfaatan Gas Alam Bisa Tekan Impor BBM
  • Menteri ESDM: B.30 Siap Diterapkan Tahun Depan
  • Pastikan Harga Tetap, Jokowi Minta Evaluasi Rantai Pasok Gas
  • Masyarakat Bisa Dapat Kompensasi Hingga 500 Persen Jika Terkena Gangguan Listrik