Kawasan Industri Kendal Jadi Fokus di Jateng

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-07-11
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyatakan pengembangan kawasan industri di Kendal menjadi satu dari tiga fokus Pemprov Jateng dalam menggenjot pertumbuhan ekonomi. Fokus lainnya adalah pemberesan kawasan industri yang sudah ada.

Ia menyebutkan kawasan industri tersebut merupakan kawasan industri yang dikembangkan melalui kerja sama Indonesia dengan Singapura.

Sebelumnya Presiden Jokowi meminta Pemprov Jateng dan Jatim mempercepat pembangunan dengan fokus pada beberapa bidang yang sesuai dengan potensi daerah. Ganjar menyebutkan selain pemberesan kawasan industri yang sudah ada, fokus lain adalah pengembangan kawasan industri baru dan pengembangan pariwisata kawasan Borobudur.

"Ada pengembangan kawasan Brebes, ada kawasan Borobudur. yang Borobudur ini konsep terintegrasi Jateng-DIY," kata dia, di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (9/7).

Ia menyebutkan Presiden Jokowi merespons positif usulan tiga fokus percepatan pertumbuhan ekonomi itu. Presiden Jokowi, menurut Ganjar, meminta seluruh urusan terkait pengembangan kawasan itu dipercepat.

"Mereka yang mau investasi ada insentif, rata rata yang diminta adalah tax holiday, tapi harus cepat dieksekusi, jangan bertele tele, ada online system harus berjalan dan harus disosialisasikan," katanya.

Selain insentif, investor juga meminta pengurusan perizinan tidak bertele tele. "Tadi juga saya juga bertemu dengan para pengusaha, dari Kadin, Hipmi dan sebagainya dan ternyata disampaikan pernintaan itu," katanya.

Ia menyebutkan pemda akan mendukung pengembangan potensi untuk mengungkit pertumbuhan ekonomi yang diharapkan bisa mendukung agregat pertumbuhan ekonomi secara nasional. Ganjar juga memiliki perhatian kepada bidang lain yang juga penting yang dibahas secara langsung dengan masing-masing menteri untuk membereskannya.

"Misalnya infrastruktur Selatan Selatan dan beberapa kawasan industri yang akan dimunculkan di kabupaten/kota di Jateng," katanya. (ant)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pelaku Industri Optimistis Nilai Ekspor Kayu Olahan Melonjak
  • 44 Pemda Dapat Hibah Kapal Pelayaran Rakyat
  • Mentan Bantah Biaya Produksi Beras Mahal
  • Kementan Mantapkan Model Korporasi Petani Cabai
  • Kondisi Kritis, Kawasan Hulu 15 Danau Akan Direhabilitasi
  • Lawan Mafia Penyelundupan, Kementan dan Polri Perketat Pengawasan
  • Menteri Luhut Tegaskan Swasembada Garam pada 2021
  • Kementan Dorong Ekspor Dalam Bentuk Olahan Biji Pinang Asal Kalbar
  • Realisasi KUR Sektor Peternakan 2019 Capai Rp 3,42 Triliun
  • Indonesia Siap Lawan Hama Ulat Grayak Jagung
  • Luncurkan Bun 500, Mentan: Pendapatan Petani Bisa Meningkat
  • Desa di Indramayu Didorong Lahirkan Inovasi Desa
  • Optimalisasi Sumber Air untuk Cegah Kekeringan dan Tingkatkan IP
  • Luhut: Jangan Dikte Kebijakan Pemerintah Soal Sawit
  • Tingkatkan Pasokan Dalam Negeri, Pabrik Garam Industri Disiapkan
  • Akses Sumber Pembiayaan, Kementan Perluas Peran FPPS
  • Kementan hingga Pengusaha Bahas Ketahanan Pangan RI di Perbatasan
  • Kementan Rancang Pembangunan Gudang Pangan
  • Bekraf Siapkan Enam Langkah Strategis Bangun Kawasan Kreatif
  • Kartu Sembako Murah Perluas Jumlah Penerima