Pemerintah Berkomitmen Mencegah Penyakit Hewan Menular

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Peternakan, Perikanan dan Kelautan | 2019-07-12
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Pemerintah berkomitmen mencegah dan menanggulangi penyebaran penyakit hewan yang dapat menular ke manusia atau sebaliknya (zoonosis). Juga penyakit infeksi baru. Caranya dengan menerbitkan Instruksi Presiden RI Nomor 4 tahun 2019.

Peraturan itu menjelaskan tentang peningkatan kemampuan dalam mencegah, mendeteksi, dan merespons wabah penyakit, pandemi global, dan kedaruratan nuklir, biologi, dan kimia. Melalui Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) bersama Kementerian atau Lembaga lainnya, Kementan terus bersinergi mencegah, mendeteksi dan merespon zoonosis dan penyakit infeksi baru.

 

“Pencegahan harus dimasifkan di berbagai wilayah, sehingga tidak ada ruang untuk penyakit mewabah,” ujar Direktur Kesehatan Hewan, Fadjar Sumping Tjatur Rasa pada acara Lokakarya Penyusunan Rencana Kerja Program Emerging Infectious Emerging Disease Threats Next Generation (EDiT Next-GEN) di Jakarta pada Kamis (11/7).

Lokakarya yang merupakan kerjasama Kementan dan FAO ECTAD Indonesia tersebut dihadiri oleh sejumlah peserta. Mereka adalah perwakilan dari Kementerian Pertanian serta perwakilan Kementerian/Lembaga terkait.

Mereka adalah Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Sekretariat Kabinet, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Kesehatan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian PPN/Bappenas serta perwakilan sektor swasta dan organisasi masyarakat sipil.

Dalam kesempatan tersebut, Asisten Deputi Bidang Agama, Kesehatan, Pemuda dan Olahraga, Sekretariat Kabinet RI, Teguh Supriyadi berharap penerbitan Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 4 tahun 2019 menjadi momentum bagi pemerintah dalam menyinergikan berbagai langkah Kementerian/Lembaga dalam mencegah, mendeteksi dan merespon penyakit infeksi baru. 

Tim Leader FAO ECTAD Indonesia, James McGrane menyampaikan bahwa Program EDiT Next-GEN yang didukung USAID merupakan bentuk kerjasama global. Tujuannya untuk menciptakan ketahanan kesehatan global. Indonesia mempunyai peran yang sentral dalam pencegahan penyakit menular. Selain menjadi Ketua Troika program ketahanan kesehatan global (GHSA) pada tahun 2016, Indonesia merupakan leader rencana aksi untuk pengendalian zoonosis secara global. 

Program kerjasama EDiT Next-GEN ini direncanakan akan berlangsung selama lima tahun (2020 – 2024) selaras dengan periode Rancangan Pembangunan Jangka Mengengah Nasional (RPJMN) 2020-2024. “Program EDiT Next GEN ini harus selaras dengan cita-cita yang tertuang dalam Rancangan Teknokratik RPJMN 2020- 2024" jelas Fadjar.

Fadjar juga menegaskan bahwa program EDiT Next GEN ini selaras dengan implemantasi Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 101 Tahun 2018 yang mengatur pencegahan dan pengendalian zoonosis sebagai Standar Pelayanan Minimal Sub Urusan Bencana. 

Kementan mengucapkan terimakasih dan apresiasi kepada Kementerian Dalam Negeri yang telah memerintahkan Bupati/ Walikota untuk mempercepat pembentukan otoritas veteriner serta penetapan pejabat otoritas veteriner kabupaten/kota. Hal ini telah menjadi prioritas pemerintah Republik Indonesia untuk mengendalikan penyakit hewan dan zoonosis pada sumbernya, yang pada akhirnya dapat memberikan jaminan ketahanan dan keamanan pangan serta perlindungan kesehatan masyarakat. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Kadin Gandeng Perusahaan Swedia untuk Digitalisasi Perikanan
  • Menteri Susi Ancam Uni Eropa karena Pasang Tarif Tinggi ke Produk Ikan Indonesia
  • Menteri Susi Berharap Banyak Negara Ikut Perangi Illegal Fishing
  • Menteri Susi: Kejahatan Perikanan Ancam Kemanusiaan
  • 25 Kelompok Ternak dapat Modal dengan Konsep Syariah
  • KKP Ajak Milenial Geluti Potensi Perikanan Indonesia
  • Menteri Susi Resmikan Pembangunan 16 Proyek Prioritas Kelautan dan Perikanan
  • Sukses Program Inseminasi Sapi, Khofifah Raih Penghargaan
  • Teluk Benoa Jadi Kawasan Konservasi, Ini Penjelasan KKP
  • KKP: Masa Depan Laut Indonesia Ditangan Milenial
  • Kementan Optimalkan Pelayanan Publik Varietas Pakan Ternak
  • Menteri Susi Putuskan Perairan Teluk Benoa Sebagai Kawasan Konservasi Maritim
  • Mentan Ingin Jatim Jadi Percontohan Produksi Sapi
  • Kementan Gelar Public Hearing Permentan Perunggasan
  • Menteri Susi Musnahkan 19 Kapal Ikan Asing Ilegal
  • Menteri Susi Resmikan Sentra Perikanan Terpadu di Natuna
  • Jokowi Ajak Belanda Bangun Sektor Maritim Indonesia
  • Kedaulatan Maritim Selat Malaka-Singapura Perlu Diperkuat
  • Menteri Susi Geram Masih Ada Pengusaha Tangkap Ikan Pakai Potassium
  • Kementan Dorong Usaha Peternakan Sapi di NTB