Maksimalkan Sawit, Posisi Tawar Indonesia Bisa Meningkat

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-08-21
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Managing Director Sinar Mas Agribusiness and Food, Agus Purnomo, menyambut positif perkembangan program biodiesel pemerintah, mulai dari B20, B30, B50, hingga B100. Agus menyakini, Indonesia bisa lebih kuat posisi tawar apabila benar-benar maksimal memanfaatkan minyak kelapa sawit mentah atau crude palm oil (CPO) sebagai bahan bakar yang ramah lingkungan.

"Pasar sawit terbesar saat ini India, Indonesia, Cina kadang-kadang beli, kadang-kadang enggak dan Eropa," ujar Agus saat pemaparan capaian keberlanjutan industri kelapa sawit Sinar Mas Agribusiness and Food di Co-Hive, Jakarta, Selasa (20/8).

Untuk Eropa, kata Agus, berencana tidak mengurangi pemakaian minyak sawit sama sekali pada 2030. Agus menilai, Eropa kemungkinan tidak akan lagi menjadi pasar yang menarik bagi sawit Indonesia.

Agus menyebutkan, dari sekira 48 juta ton produksi sawit Indonesia, pasar Eropa hanya menyerap sekira 4 juta ton atau tidak sampai 10 persen. "Kalau ada pembeli (Eropa) kita layani, tapi kalau pembeli aneh-aneh tidak usah, pasar Eropa penting tapi tidak penting-penting amat. Ada 44 juta ton yang dijual ke tempat lain (selain Eropa)," ucap Agus. 

Dengan pengembangan biodiesel, Agus optimistis Indonesia akan menjadi produsen dan juga pasar terbesar untuk minyak sawit di dunia. Dengan begitu, kata Agus, Indonesia bisa mempunyai daya tawar yang kuat dalam memengaruhi harga sawit.

Agus menambahkan, Sinar Mas sendiri memiliki dua kilang untuk pengolahan biodiesel di Marunda, Jakarta Utara, dan Kalimantan Selatan. Masing-masing kilang memiliki kapasitas 300 ton.

"Kita pelaku kecil kalau untuk ini dibandingkan yang lain. Kadang-kadang (biodiesel Sinar Mas) terjual banyak, kadang sedikit, tergantung Pertamina," lanjut Agus. 

Meski begitu, kata Agus, hasil produksi biodisel Sinar Mas juga ikut berkontribusi untuk pengembangan program biodiesel pemerintah. Agus menyampaikan hasil biodiesel Sinar Mas diperuntukan untuk dalam negeri dan tidak diekspor. Perusahaan hanya mengekspor minyak kelapa sawit mentah ke luar negeri, yang kadang diolah oleh pembeli untuk biodiesel. (ant)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Polri dan TNI Dilibatkan Cegah Peredaran Rokok Ilegal
  • Dorong Produktivitas, Pupuk Bersubsidi untuk Kakao Disiapkan
  • Kementan Optimistis Swasembada Gula Putih di Depan Mata
  • KNKS Susun Indikator Kemajuan Makanan Halal di Indonesia
  • Kementan Ajak Pengusaha Maryland US Investasi Sarang Burung Walet
  • Modernisasi Pertanian Pangkas 80% Waktu Kerja dan 70% Hemat Biaya
  • Kemenperin Akan Konversi Sekolah Vokasi Potensial Menjadi PTN
  • 81 Proyek Strategis Nasional Senilai Rp390 Triliun Dituntaskan
  • Investor Asing Mulai Lirik Program Satu Juta Rumah
  • Proyek Infrastruktur RI Jadi yang Terbesar di 20 Tahun Terakhir
  • Menteri Susi Dorong Digitalisasi UMKM Perikanan
  • Revolusi Industri 4.0 Dorong Perekonomian Syariah
  • Percepatan Investasi Bidang Pertanian Hortikultura
  • Kementan Dukung Mataram Kembangkan Kawasan Sayuran Perkotaan
  • Mendes Minta Dana Desa Bantu Pengembangan Desa Wisata
  • Adopsi Usaha Berbasis Masyarakat Adat, Desa di Bali Ini Punya 9 Bisnis
  • Kadin Apresiasi Kecepatan Izin Investasi Kementan
  • Jelang Musim Tanam, Pupuk Indonesia Siapkan 1,26 Juta Ton Pupuk Subsidi
  • Palapa Ring Berdampak Positif Bagi Industri Gim Indonesia
  • Kementan Terus Kembangkan Refugia Si Penarik Serangga