Kementan Kenalkan Bakteri Pengendali Penyakit Padi

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Tanaman Pangan | 2019-10-09
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Balai Besar Peramalan Organisme Pengganggu Tanaman (BBPOPT) memperkenalkan Paenibacillus polymyxa sebagai pengendali hayati yang dikenal petani untuk mengendalikan beberapa penyakit pada tanaman padi. Koordinator Petugas OPT di BBPOPT, Wayan mengatakan Paenibacillus polymyxa  sudah dimanfaatkan oleh petani sejak 18 tahun yang lalu. 

Bakteri ini dikenal sebagai Bakteri antagonis Corynebacterium untuk mengendalikan penyakit kresek/Hawar Daun Bakteri (HDB). Wayan mengatakan Paenibacillus polymyxa merupakan hasil eksplorasi tim agens hayati Balai Besar Peramalan Organisme Penganggu Tumbuhan, Jatisari, Karawang pada tahun 1996. Bakteri ini dieksplorasi dari tanaman yang sehat di antara tanaman yang terserang hawar daun bakteri.

Tim agens hayati Balai Besar Peramalan Organisme Pengganggu Tumbuhan melakukan identifikasi  secara morfologi terhadap bakteri ini dan hasil identifikasi pada saat itu adalah Corynebacterium sp. Seiring berjalannya waktu dilakukan identifikasi ulang terhadap Corynebacterium sp dengan hasil teridentifikasi bahwa bakteri yang selama ini diidentifikasi Corynebacterium adalah Paenibacillus polymyxa.

"Hasil identifikasi ini telah memperkuat hasil identifikasi dari Balai Besar Biogen Bogor pada tahun 2009,” jelas dia.

Cahyadi, salah seorang Petugas OPT di BBOPT yang menjadi salah satu tim eksplorasi saat itu mengungkapkan Paenibacillus polymyxa juga cukup efektif untuk mengendalikan penyakit blas pada padi. BBPOPT sudah pernah mencoba menerapkan model penanganan daerah penyakit endemis blas dengan menggunakan  Paenibacillus polymyxa dengan luasan 25 ha di Kabupaten Purwakarta.

“Hasilnya, dengan 4 kali aplikasi saja mampu menekan intensitas serangan dari 15,11 persen menjadi 0 persen,” ucapnya.

Saefudin, petani asal Kampung Babakan, Lemah Abang, Karawang mengungkapkan cara perbanykan Paenibacillus polymyxa hingga siap aplikasi cukup mudah dilaksanakan petani. Untuk membuat 1 liter Paenibacillus polymyxa siap aplikasi hanya membutuhkan 300 gr kentang , 1 gr gula dan 1 liter air.

“Bahan-bahani ini kemudian dibuat menjadi Ekstrak Kentang Gula dengan cara direbus dan diambil airnya, setelah dingin kemudian isolat/starter Paenibacillus polymyxa dicampur kedalam EKG tersebut dan diinkubasi selama 14 hari dengan menambahkan udara dari aerator,” kata dia. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Bulog Sudah Salurkan Beras Bantuan Pangan 28 Ribu Ton
  • Kerjasama Pangan dengan FAO, Kementan Dukung Pengembangan Beras Organik Sanggau
  • Bulog: Stok Beras tak Terpengaruh Pergantian Musim
  • Kementan Pastikan Pasokan Aneka Bawang Cukup Hingga Lebaran
  • Mentan: Ketersediaan Pangan Hingga Lebaran Aman
  • Jelang Panen, Bulog Percepat Penyaluran Beras
  • Jaga Inflasi, Perum Bulog Pastikan Pasokan Beras Aman
  • Kostraling, Terobosan di Panen Raya dari Kementan
  • Mentan SYL: Pertanian Sultra Kekuatan Ekonomi Indonesia Timur
  • Mentan: Mau Ada Virus Corona atau Tidak, Stok Bawang Putih Aman
  • Satgas Pangan Sidak Penimbunan 150 Ton Bawang Putih Impor di Karawang
  • Kementan Dorong Produksi Bawang Merah Berkualitas di Enrekang
  • BPS Memastikan Produksi Beras Nasional Dipastikan Masih Surplus
  • Kementan Targetkan Produksi Bawang Merah-Cabai Naik 7 Persen
  • Harga Bawang Putih Diperkirakan Kembali Normal
  • Produksi Lokal Diyakini Mampu Tekan Harga Bawang Putih
  • Sigi Targetkan Jadi Sentra Jagung di Sulteng
  • Pupuk Baru Petrokimia Gresik Tingkatkan Panen Padi hingga 3 Ton Per Ha
  • Rekomendasi Kementan Soal Impor Bawang Putih Dinilai Tepat
  • Kementan Gunakan QR Code di Kemasan Benih Padi