Kementan Musnahkan 83 Komoditas Pertanian Ilegal dari 9 Negara

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-10-09
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Karantina Pertanian berhasil memusnahkan 83 paket tanpa dokumen/ilegal yang berisi berbagai benih yaitu benih tanaman hias/bunga, sayur dan buah serta bagian-bagiannya (tunas) melalui Kantor Pos Besar Malang periode Januari - Agustus 2019 .

"Selanjutnya sampai batas waktu yang ditentukan yaitu 14 hari kerja dan pemilik tidak bisa memenuhi persyaratan yang ditentukan, maka paket-paket tersebut akan dimusnahkan," demikian ungkap Kepala Balai Besar Karantina Pertanian (BBKP) Surabaya, Musyaffak Fauzi saat melakukan pemusnahan di halaman kantor wilayah kerja Bandara Abdul rahman Saleh – Malang, Selasa kemarin (7/10).

Diketahui, paket-paket tersebut dikirimkan dari 9 negara tanpa dokumen, di antaranya negara China, Amerika Serikat, Malaysia, Laos, Prancis, Swiss, Saudi Arabia, Taiwan, dan Singapura.

Dalam UU No. 16 Tahun 1992 pasal 6 menyatakan bahwa setiap media pembawa/komoditas pertanian yang dilalulintaskan dalam wilayah Indonesia wajib a). Dilengkapi sertifikat kesehatan, b) melalui tempat pemasukan dan pengeluaran yang telah ditentukan, serta c) dilaporkan dan diserahkan kepada petugas karantina setempat untuk dilakukan tindakan karantina.

Musyaffak mengatakan bahwa maraknya penggunaan media on line sebagai salah satu cara untuk bertransaksi dagang menjadikan jasa pengiriman termasuk Kantor Pos Besar Malang berpotensi sebagai tempat pemasukan komoditas pertanian tanpa dokumen/ilegal.

"Oleh sebab itu, pemasukan media pembawa/komoditas pertanian tanpa dilengkapi dengan dokumen dilarang dan dapat dikenakan tindakan penahanan dan pemusnahan," katanya. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pemerintah Dorong Tranformasi Ekonomi ke Sektor Pertanian
  • Mahasiswa Pertanian Sambut Positif Upaya Prasarana dan Sarana dari Kementan
  • Menko Darmin: Palapa Ring Ikut Dorong Industri Logistik
  • Pemerintah Yakin Ekonomi Mampu Tumbuh 5,1 Persen pada 2019
  • Amran Sulaiman Dinobatkan Jadi Bapak Mekanisasi Indonesia
  • Capaian Besar 5 Tahun Jokowi: BBM Satu Harga hingga Freeport
  • Sentra Garam NTT Diklaim tak Hambat Petambak Garam Existing
  • Cetak Generasi Milenial Unggul, KKP Gelar Lomba dan Workshop Kewirausahaan
  • Dorong Anak Muda Jadi Konglomerat, Kementan Luncurkan Program Kewirausahaan
  • KKP Dorong Akses Industri Bagi Petambak
  • Garam Lokal Masuk Industri Secara Bertahap
  • Rokhmin: SDM Indonesia Harus Siap Hadapi Industri 4.0
  • Kementan Kawal Optimalisasi Alsintan
  • Keuntungan Berlipat, Kementan Rangsang Budidaya Kacang Koro
  • Penyuluh Pertanian Berkarakter, Modal Utama Pembangunan Pertanian
  • Tahun Depan, Kartu Tani Siap Diterapkan di Sultra
  • 16 Sentra Kelautan dan Perikanan Diharapkan Gerakkan Ekonomi Lokal
  • Suswono Apresiasi Gencarnya Pemanfaatan Alsintan
  • Pemanfaatan Digital Bisa Mendongkrak Penerimaan Pajak
  • Kementan Dorong Anak Muda Jadi Konglomerat Pertanian