Akademisi Dukung Penyusunan Data Pertanian

Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-11-13
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com -Rektor IPB, Arif Satria mendukung penuh perampungan data yang dilakukan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo dalam mengembangkan sektor pertanian ke depan. Kata Arif, langkah tersebut harus didukung bersama untuk mewujudkan ketahanan pangan dan kesejahteraan petani.

"Saya sampaikan bahwa data itu sangat penting untuk mengambil keputusan yang tepat, terutama dalam mewujudkan petani muda, ketahanan pangan dan kesejahteraan petani. Sebab di Indonesia petani kita kan rata-rata usinya di atas 47 tahun, dan itu bisa terjadi krisis 10 sampai 15 tahun mendatang," ujar Arif di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Menurut Arif, IPB sendiri sebagai kampus berbasis pertanian akan memperkuat program jangka panjang pemerintah dengan mengembangkan teknologi pertanian dan generasi muda yang unggul di bidang pertanian.

"Dalam hal ini IPB sudah mengembangkan program technopreneur untuk mencetak sociopreneur dengan technopreneur. Tentu kita juga berharap agar Kementan terus memperkuat pembangunan petani milenial ini dari sisi hulu dan pelaku usaha di lapangan," katanya.

Dengan begitu, lanjut Arif, sektor pertanian Indonesia bisa memanfaatkan berbagai inovasi berbasis ilmu pengetahuan yang dikembangkan generasi muda.

"Disisi lain pelaku usaha atau entrepreneur juga akan merasakan manfaat pendampingan ini, di mana teknologi yang diciptakan bisa digunakan untuk mempercepat transformasi masyarakat di pedesaan," katanya.

Arif menjelaskan, IPB juga berhasil mengembangkan teknologi perbenihan dan teknologi lain yang sukses diterapkan pemerintah di lahan-lahan pertanian Indonesia.

"Kita sudah mengembangkan benih IPB4S, kemudian cabe dan sebentar lagi kita punya teknologi untuk pasang surut maupun untuk padi dengan lahan pasang surut yang sudah digunakan di 36 kabupaten di Indonesia. Dan itu masih bisa bisa dikembangkan lebih jauh lagi ke berbagai wilayah lainya," katanya. (lip)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pengusaha Harap Omnibus Law Segera Disahkan
  • 11 Importir Teken Perjanjian Penyerapan Gula Petani Tebu
  • Importir Serap Gula Lokal, Kementan: Kualitas Sudah Setara
  • RUU Cipta Kerja Munculkan Peluang Bagi Pekerja
  • Luhut: Pengembangan 10 Desa Wisata Danau Toba Gairahkan Ekonomi Daerah
  • PPI Jalin Sinergi dengan Hipmi Dorong Ekspor Produk Petani
  • Lebih Murah dari Pertamini, 30 SPBU Mini Pertamina Kini Hadir di Jawa Barat
  • Kepemimpinan Presiden Jokowi Dibutuhkan Tingkatkan Optimisme Pelaku Ekonomi
  • Siapkan Bermacam Stimulus, Pemerintah Dorong UMKM Kembali Memulai Usaha
  • Pemerintah Mulai Garap 10 Desa Wisata di Danau Toba
  • Pengamat Nilai RUU Cipta Kerja Buka Peluang & Norma Baru bagi Pekerja
  • Kemenkeu Catat Aset Negara Capai Rp 10.467 Triliun
  • Kementan Apresiasi Sinergi BBVet Maros dan DPRD Sulsel dalam Pengujian Spesimen Covid-19
  • Wamendes Peran Nelayan Penting Perkuat Ekonomi Desa
  • Kemenperin: Air Minum Kemasan Lokal Memenuhi Standar Mutu
  • Pemerintah Setujui Pembentukan Dua KEK Baru di Batam
  • Demi Ketahanan Pangan, Penyuluh All Out Dukung Food Estate
  • Industri Sawit Jadi Penopang Pertumbuhan Ekonomi Nasional
  • Food Estate di Kalteng, Menteri Basuki Utamakan Pembangunan Irigasi
  • Pertanian Menjadi Sektor Paling Aman Dari Dampak Pandemi Corona