Papua Muda Inspritarif Inisiasi Tanami Jagung di Lembah Kebar, Papua Barat

Pertanian dan Pertanahan | Perkebunan dan Kehutanan | 2022-08-22
SHARE : |

HAMPARAN hijau daun jagung membentang luas di lembah Kebar, Distrik Kebar Timur, Kabupaten Tambrauw, Provinsi Papua Barat.

Lahan di Distrik Kebar Timur itu dulunya lahan mati. Namun kini, lahan itu telah ditanami jagung sebanyak 44 hektar. Inisiator penanaman jagung itu ialah anak muda yang tergabung dalam Papua Muda Inspriratif (PMI).   Ketua Bidang Pertanian PMI Kabupaten Tambrauw, Daud Amnan menuturkan penanaman jagung itu untuk kesejahteraan masyarakat di Papua, khususnya di Kebar, Papua Barat. Ia menyampaikan terimakasihnya kepada warga yang telah mempercayakan pengelolaan lahan kepada PMI. "Kami akan mengelola tanah yang diberikan oleh kepala suku. Kami siap untuk membackup, untuk mensejahterakan masyarakat yang berada di wilayah Distri Kebar Timur," kata Daud usai meninjau lahan dilokasi, Sabtu (20/8/2022).

Ada sekitar 200 hektar lahan kosong milik warga yang dipercayakan kepada PMI untuk dikelola dengan baik. PMI telah berhasil menggandeng investor untuk turut serta mendukung penanaman jagung dilahan tersebut. PMI yang merupakaan binaan dari Badan Intelijen Negara (BIN), kemudian menggandeng perusahaan PT Nuansa Lestari Sejahtera untuk turut serta mendukung penanaman jagung itu supaya pengelolaan dan hasil panennya maksimal. Dalam perencanaannya, 200 hektar lahan itu 30 persennya akan dibuatkan sarana prasana penunjang penanaman jagung, seperti pembuatan embung dan saluran irigasi. Sedangkan sisanya sekitar 120 hektar, diperuntukkan untuk ditanami jagung. Untuk tahap awal, penanaman jagung dilakukan dilahan sekitar 44 hektar, pada 1 Juli 2022 lalu.

Dengan harapan, pada Oktober 2022 mendatang, telah terjadi masa panen. Masa panen itu diharapkan bisa disaksikan langsung oleh Presiden Joko Widodo. Daud menegaskan, penanaman jagung secara langsung dapat mengurangi pengangguran yang ada di wilayah Distrik Kebar Timur. Serta menambah penghasilan warga. Hal itu sejalan dengan Instruksi Presiden Nomor 09 Tahun 2020 tentang Percepatan Kesejahteraan di Papua dan Papua Barat.

Sebab, lanjut Daud, perusahaan akan mempekerjakan warga dalam pengolahan lahan jagung. Dimana warga yang bekerja akan diberikan gaji. Sementara hasil panen jagung akan diberikan dengan sistem bagi hasil dengan pemilik lahan. "Membuat masyarakat ini sejahtera, yang mungkin dulu kita tidak bisa untuk mendapat uang dan lain lain, sekarang pasti kita kerja disini dan ada uang disitu, kita bisa beli," ujar Daud. Daud menyampaikan terimakasih atas dukungan semua pihak dalam berbagai program yang digulirkan oleh PMI untuk masyarakat Papua. "Kita harus bersama-sama untuk bekerjasama. Hasil dari panen jagung ini untuk kesejahteraan rakyat," ucapnya. Turut hadir dalam kunjungan ke lahan jagung itu Deputi IV Bidang Intelijen Ekonomi BIN, I Gde Made Kartikajaya, didampingi Kadis Tanaman Pangan dan Holtikultura dan Perkebunan Prov.  Papua Barat, Yacob S. Fonataba, Kadis Peternakan dan Kesehatan Hewan Kab.  Tambrauw, Nurmala Marpaung. Sert perwakilan PT NLS, Olan Sebastian, Ketua DPRD Kab. Tambrauw Arfius Kasi, Kadis Petanian Kab. Tambrauw, Thomas Kofiaga,  Koordinator PMI Kab. Tambrauw, Yohanes Anjuy, Pemilik Ulayat, Steven Auri dan Kepala Distrik Kebar Timur, Nikson Rumender. Sementara Yacob, menuturkan program penanaman jagung yang diinisiasi PMI ini akan menjadi program yang bermnafaat dalam rangka meningkatkan perekonomian bagi masyarakat di Lembah Kebar. Yacob berharap program ini akan memajukan masyarakat khusuznya para pemuda dan pemudi yang berada di Lembah Kebar, Papua Barat. "Kami menyambut positif sekali. Kami ingin mendukung program yang dilaksanakan oleh PMI, yang dibina langsung oleh Badan Intelejen Negara di Lmbah Kebar ini," tutur Yacob. Dalam kunjungan ini, I Gde Made Kartikajaya beserta jajarannya disambut warga Distrik Kebar Timur dengan tarian adat. Warga nampak antusias dalam membicarakaan pengelolaan lahan jagung tersebut.

- Tag : Pemerintah

- Penulis : Netmedia

- Editor : Netmedia

- Foto By : Netmedia


  • BIN Dorong Pemuda Papua Jadi Solusi Bagi Petani Buat Ketahanan Pangan
  • Wujudkan Kesejahteraan, BIN dan PMI Gelar Penanaman Perdana Jagung Hibrida
  • Papua Muda Inspritarif Inisiasi Tanami Jagung di Lembah Kebar
  • Papua Muda Inspritarif Inisiasi Tanami Jagung di Lembah Kebar, Papua Barat
  • Pemprov Papua & Pemkab Manokwari Dukung Inisiatif Pemuda Binaan BIN
  • Paulus Waterpauw Konkret Dukung Papua Muda Inspiratif dengan Siapkan Lahan Tanam Jagung
  • Pelaku Usaha Pertanian di Sumsel Sambut Baik Program Taxi Alsintan dari Kementan
  • Jamin Ketersediaan Kedelai, Kementan Fasilitasi Pengembangan Lahan Pertanian di Grobogan
  • Jaga Pasokan Pertanian, Dompet Dhuafa Berdayakan Petani Lewat Program Ketahanan Pangan DD Farm
  • Mentan Minta Produk Perkebunan Kuasai Pasar Ekspor Dunia di 2022
  • Kementan Salurkan Bantuan 20 Ekor Sapi ke Fakultas Peternakan Unhas
  • Daerah Ini Produksi Cabai Rawit hingga 154 Ton
  • Kementan: Stok Jagung Nasional Diperkuat di Sentra Produksi
  • Petani Situbondo Ekspor Perdana 60 Ton Kopi Arabika ke AS Senilai Rp12,1 Miliar
  • Disbun Kaltim meremajakan kebun karet 100 hektare di Paser
  • Kementan-RNI bersinergi kembangkan cadangan komoditas hortikultura
  • KKP akan Bangun Pusat Pembibitan Mangrove di Mempawah
  • Kemenkeu: Sektor Pertanian Pahlawan Perekonomian Indonesia
  • Wujudkan Ketahanan Pangan, Pemprov DKI Manfaatkan Kawasan RTH
  • Mentan Dorong PPL Miliki Kemampuan Baca Agroklimat