Sri Mulyani: Sumber Daya Manusia Kunci Atas Kemiskinan

28 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Kependudukan | 2018-10-09
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan,  Indonesia terus melanjutkan komitmennya untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) di Indonesia.  Tak hanya itu, Indonesia juga siap berkontribusi secara global melalui Kerja sama Selatan-selatan dan Kerja sama Triangular untuk melakukan peningkatan kualitas SDM di Indonesia dan negara-negara lainnya.

Sri menilai, persoalan kualitas SDM menjadi hal penting karena berperan sebagai penentu dalam mengatasi persoalan kemiskinan. Investasi di sektor SDM menjadi pondasi untuk kemakmuran dan kunci penggerak high-income growth.

Sri juga menyinggung soal masih banyaknya kasus kekurangan gizi yang melanda anak-anak di Indonesia. "Nah, kesehatan juga faktor penting yang mempengaruhi kualitas modal manusia. Kekurangan gizi adalah salah satu masalah serius, stunting bisa merusak masa depan bangsa. Kita masih banyak menemukan stunting di Indonesia," kata Sri di Bali, Senin (8/10).

Sri Mulyani juga menekankan, kerja sama harus dibangun dengan prinsip dan nilai, serta visi dan tujuan bersama yang menempatkan investasi human capital sebagai tujuan utama.

Menurutnya, investasi pada human capital adalah pusat dari pembangunan manusia dan sangat berdampak pada kemajuan ekonomi. Karena itu, pertemuan ini membahas bagaimana anggota parlemen dapat mendukung investasi pada human capital di negara masing-masing pada area pemuda, gender, governance, dan juga Human Capital Index terbaru dari Bank Dunia.

Sebanyak 60 anggota parlemen dari 25 negara menghadiri acara ini, yang diselenggarakan oleh the Parliamentary Network dan Parlemen Indonesia, bekerja sama dengan Bank Dunia dan IMF. Tahun ini pembahasan fokus kepada wilayah Asia dengan mengedepankan kisah sukses pembangunan  dari wilayah Asia, dan peluncuran Parliamentary Network’s Asia Chapter pada 9 Oktober 2018.

Pertemuan tingkat tinggi Antar Parlemen memainkan peran penting dalam membangun political will untuk memastikan progam pembangunan dan Sustainable Development Goals (SDGs) terlaksana, serta menumbuhkan rasa kepemilikan kepada negara dan menjaga akuntabilitas.

Selain Menteri Keuangan, pembicara lain pada acara ini adalah Menko Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan, Managing Director IMF Christine Lagarde, Presiden World Bank Jim Yong Kim, CEO Bank Dunia, Kritalina Georgieva. (rep)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Penerima Bantuan PKH Didorong Masuk Industri Kecil dan Menengah
  • Jokowi Bakal Bangun 5 Juta Rumah
  • Jokowi Bagikan 4.000 'Kartu Sakti' Pendidikan
  • Kementerian PUPR Klaim Jumlah Permukiman Kumuh Berkurang
  • Menaker Hanif Target 150 Desa Masuk Program Desa Migran Produktif
  • Kemensos Targetkan Penerima Voucher Pangan Capai 15,3 Juta Keluarga
  • Pemprov Sulawesi Utara Klaim Angka Kemiskinan Turun Tajam
  • Pemerintah Jokowi Naikkan Target Program Satu Juta Rumah jadi 1,25 Juta Unit
  • PKH Disebut Efektif Tekan Kemiskinan
  • Kementerian PUPR Selesaikan Penataan 11 Kawasan Permukiman Nelayan dan Tepi Air
  • Gubernur Gorontalo: Kemiskinan Turun Karena Jagung
  • Program Rastra Turunkan Angka Kemiskinan di Kota dan Desa
  • Penanganan Stunting di 160 Kabupaten Gunakan Dana Desa
  • Selain Bansos, Ini Cara Pemerintah Tekan Angka Kemiskinan
  • Program Bekerja Kementan Kurangi Penduduk Miskin Perdesaan
  • Presiden Jokowi Minta Pembangunan Rusun Subsidi Diteruskan
  • Bappenas Jaga Penduduk Rentan Miskin Tidak Jatuh Miskin
  • KEIN: 2 Juta Jiwa Lepas dari Kemiskinan
  • Angka Kemiskinan Kembali Turun, Ini Kata Menko Darmin
  • PUPR Target Sediakan 1,25 Juta Rumah Tahun Ini