Kementan Yakin Panen Jagung di Jateng Hingga Akhir Tahun

17 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Perkebunan dan Kehutanan | 2018-10-16
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pertanian (Kementan) optimis stok kebutuhan jagung masih dapat dipenuhi oleh produksi dalam negeri, salah satunya potensi panen di Jawa Tengah (Jateng) hingga akhir tahun. Hingga Desember ini masih terdapat seluas 88.038 hektare lahan jagung yang sudah mulai dan akan panen, diantaranya di enam kabupaten yang luas panennya lebih besar dari kabupaten lainnya yaitu Kabupaten Grobogan, Blora, Klaten, Wonosobo, Jepara dan Kendal.

Secara keseluruhan untuk tahun ini,  perkiraan luas panen jagung di Jateng sebesar 590.285 hektare. Terdapat 29 kabupaten di Jateng yamg dikembangkan jagung yang tidak bersamaan waktu tanamnya, karena sesuai dengan kondisi iklim, tipe lahan dan sosioculture masyarakat setempat. Karena itu, hampir setiap bulan ada panen jagung yang volumenya fluktuatif.

Puncak panen jagung di Jateng umumnya terjadi pada bulan Januari yang merupakan hasil tanam bulan Oktober. Jagung biasanya ditanam di lahan tadah hujan dan lahan kering karena tersedia cukup air.

"Panen jagung masih ditemui di bulan Oktober hingga Desember namun memang volumenya lebih rendah daripada bulan-bulan sebelumnya karena hanya wilayah-wilayah tertentu yang dapat menanam jagung di musim kemarau (MK)," kata Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Balitbangtan Jateng Kementan, Harwanto di kantornya, Senin (15/10).

Harwanto mengatakan, semangat menanam jagung tersebut sejalan dengan kebijakan gerakan tanam padi jagung dan kedelai yang secara simultan dan terus-menerus melalui tiga strategi yaitu: intensifikasi dalam budidaya, peningkatan indeks pertanaman (IP); dan perluasan areal tanam baru (PATB). Bahkan saat ini mulai diterapkan program tanam dengan sistem tumpangsari padi-jagung, padi-kedelai dan jagung-kedelai, untuk peningkatan produksi dan konservasi lahan.

"Dengan optimalisasi sumberdaya lahan, optimalisasi sarana prasarana pendukung dan pemahaman nilai ekonomi, gerakan tanam jagung baik monokultur maupun tumpangsari dapat dilakukan sepanjang musim," ujar Harwanto.

Dengan kebijakan ini, kontribusi produksi jagung di Jateng cukup signifikan secara nasional. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa produksi jagung nasional pada t2017 mencapai 28,9 juta ton, sebesar 12,3 persennya dihasilkan di Jateng. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pacu Rempah Indonesia Kembali Berjaya di Dunia, Kementan Tebar 500 Juta Benih Unggul
  • Pemerintah Sediakan Lahan Hutan Gratis untuk Koperasi
  • Ribuan Potong Kayu Olahan Ilegal di Nunukan Diamankan
  • 241 Korporasi Mulai Pulihkan 3,26 Juta Ha Lahan Gambut
  • Pemerintah Siapkan 200 Juta Benih untuk Peremajaan Karet
  • Priangan Timur Tingkatkan Produksi Pisang Nasional
  • Skema Kemitraan Kehutanan Dongkrak Komersial HTI
  • KLHK Targetkan Penetapan Hutan Adat Seluas 6,53 Juta Hektare
  • Petani Palangkaraya Budidayakan Buah Naga di Lahan Gambut
  • Kementan Luncurkan Program BUN500
  • Penguatan Sistem Verifikasi Untuk Menekan Pembalakan Liar
  • Semangka Organik Jadi Produk Kebanggaan DPO
  • KLHK Dorong Percepatan Administratif Hutan Adat
  • Kementan Gandeng Taiwan Dorong Agribisnis Anggrek
  • KLHK Keluarkan Peta Hutan Adat
  • Ditjen Perkebunan Diapresiasi Soal Sinkronisasi Data Sawit
  • Riau Jadi Pilot Project Sinkronisasi Data Perkebunan Sawit
  • Kementan Masih Optimistis Produksi Kakao Bisa Naik
  • BRG Siapkan Paket Bantuan Revitalisasi Ekonomi Mappi & Merauke
  • DPR Dukung Pemerintah Soal HGU