Mendes: Penyerapan Dana Desa Terus Alami Peningkatan

6 Pengunjung | Keuangan Perbankan | Keuangan Negara dan Daerah | 2018-11-08
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo mengatakan, penyerapan Dana Desa dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Menurutnya, prestasi tersebut menunjukkan bahwa tata kelola perangkat desa juga mengalami peningkatan, bahkan cukup signifikan.

Adapun penyerapan Dana Desa tahun 2015 sebesar 82,72 persen dari Rp 20,67 triliun, penyerapan tahun 2016 meningkat menjadi 97,65 persen dari Rp 46,98 triliun, dan tahun 2017 penyerapan Dana Desa kembali meningkat menjadi 98,54 persen dari Rp 60 triliun.

"Persyaratan untuk mendapat penyaluran Dana Desa pada setiap tahapnya itu ketat sekali. Jadi penyerapan naik tersebut menunjukkan bahwa tata kelola membaik," ujarnya saat menjadi pembicara pada Seminar Internasional Public Service Forum (IPS) tahun 2018 di Jakarta, Rabu (7/11), seperti dalam siaran persnya.

Menurut Menteri Eko, pola pembangunan melalui dana desa sangat cocok untuk desa yang masih memiliki keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM). Pola Dana Desa yang sangat sederhana, Ia melanjutkan, hal tersebut mempermudah perangkat desa dalam memberikan pelayanan sekaligus menjalankan program-program pembangunan. Sebab, Dana Desa memberikan keleluasaan kepada desa untuk mengelola keuangan dan menentukan bentuk pembangunan sesuai kebutuhan desa itu sendiri.

"Kita semua tahu di desa terutama di daerah tertinggal, kepala desanya rata-rata tamatan SD dan SMP. Sebanyak 60 persen kepala desa kita tamatan SD/SMP. Karenanya kalau kita ingin mereka melayani masyarakat dengan baik, kita harus bisa membutkan business model yang mudah untuk mereka," ujarnya.

Di sisi lain ia mengatakan, pemerintah juga memberikan pendampingan yang maksimal dengan mengerahkan lebih dari 40 ribu pendamping desa. Pendamping desa dalam hal ini, bertugas mendampingi desa mulai dari perencanaan, pengelolaan, hingga pelaporan dana desa.

"Pendamping desa ini juga sudah kita latih. Mereka juga kita latih untuk membuat bursa inovasi desa. Hasil dari inovasi tersebut kita dokumentasikan baik tertulis maupun video, supaya bisa dishare (dibagikan) ke desa-desa lainnya, bahkan negara-negara lain," ujarnya.

Selanjutnya, menurut Menteri Eko, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi juga memberikan fasilitas pendidikan bagi perangkat desa dan masyarakat melalui program akademi desa 4.0. Melalui program tersebut, perangkat desa dapat mengikuti forum-forum pelatihan yang dapat diakses secara online.

"Pengelolaan keuangan kita cukup complicated. Nah, teknologi bisa membantu. Salah satunya kenapa penyerapan dana desa bisa naik, karena ada Siskeudes (Sistem Keuangan Desa). Desa-desa yang letaknya agak susah mendatangkan untuk membuat pelatihn-pelatihan, kita sudah buatkan akademi desa 4.0. Semua materi pelatihan kita buatkan dalam bentuk pdf, dan video melalui Youtube. Jadi teknologi kan membantu sekali. Apalagi sekarang 90 persen desa sudah terakses internet," ujarnya. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Menko Darmin Sebut Kenaikan Gaji PNS Genjot Daya Beli Masyarakat
  • Menkeu Siap Membahas Usulan Dana Desa Adat
  • Kepolisian Dilibatkan untuk Awasi Dana Desa
  • Dana Desa di Bone untuk Pembukaan Lahan Jagung
  • Mendes Sebut 85 Persen Warga Puas dengan Program Dana Desa
  • Dana Desa Kabupaten Pekalongan Naik 14,1 Persen
  • Mendes Optimistis Pengelolaan Dana Desa Makin Baik
  • Akibat Dana Desa, 93 Persen Desa Rutin Gelar Posyandu
  • Pemprov DKI Bakal Kucurkan Dana Penataan Tiap Kampung Oleh Masyarakat
  • Sambut HUT Tangerang ke-26, Bapenda hapus denda Pajak Bumi Bangunan
  • Sri Mulyani Sebut Utang Logis Selama APBN Defisit
  • KSSK Nyatakan Stabilitas Sistem Keuangan Dalam Negeri Terjaga
  • Kemendes Serahkan Dana untuk Tujuh Desa Tertinggal di Kupang
  • Menko Darmin: Utang Pemerintah Masih Sehat
  • Jawa Tengah Dapat Alokasi Rp 7,8 Triliun Dana Desa
  • Dana Desa Biak Numfor 2019 Bertambah Rp 22 M
  • Sleman Dinilai Sukses Kelola Dana Desa
  • Dana Desa Bisa Bantu Pencegahan Stunting
  • Dana Desa untuk Papua Barat Rp 1,5 Triliun
  • Dana Desa di Mimika Naik Rp 24 Miliar