Mensos: Anggaran bansos naik jadi Rp 50 triliun di 2019

9 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2018-11-08
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Menteri Sosial (Mensos), Agus Gumiwang Kartasasmita menegaskan dana bantuan sosial (bansos) bakal mengalami kenaikan di tahun 2019 mendatang. Ini disampaikan Agus saat acara Evaluasi Pelaksanaan Bantuan Sosial Pangan Direktorat Penanganan Fakir Miskin Perkotaan Wilayah II Tahun 2018 di The Rich Jogja Hotel, Rabu (7/11).

Agus menyebut, jika ditahun 2018 dana bansos dianggarkan sebesar Rp 36 triliun maka di tahun 2019 anggaran bansos akan naik menjadi Rp 50 triliun. Naiknya anggaran bansos harus ditanggapi dengan melakukan pembenahan agar tak ada lagi temuan penyimpangan di lapangan.

"Program-program bansos naik jadi Rp 50 triliun dari Rp 36 triliun. Kita juga harus bisa persiapkan diri kita agar hal-hal tak diinginkan, temuan di lapangan bisa kita minimalkan karena pada dasarnya sumber PKH dari pajak," ujar Agus, Rabu (7/11).

Agus yang berafiliasi dengan Kemenko PMK ini mengungkapkan, sumber bansos yang berasal dari pajak masyarakat harus dipertanggungjawabkan penggunaannya. Meskipun akan meningkatkan pengawasan pada penyaluran bansos, Agus berharap jika bansos musti dipertanggungjawabkan penggunaannya tanpa mengurangi capaian-capaian yang sudah dianggap baik.

Meski mengalami kenaikan anggaran di tahun 2019, bansos tidak akan mengalami penambahan program. Selain itu, jumlah keluarga penerima manfaat (KPM) pun tidak akan mengalami penambahan.

"Saat ini sekitar 10 juta (penerima manfaat) PKH. 15,6 juta (penerima manfaat) untuk rastra dan BPNT. Cuma indeks di PKH yang kita tingkatkan untuk mempercepat saudara-saudara kita keluar dari garis kemiskinan," ungkap Agus.

Agus menambahkan program-program bansos yang dikelola oleh Kemensos diharapkan bisa menurunkan angka kemiskinan. Agus menargetkan dengan program bansos yang dikelola oleh Kemensos, angka kemiskinan di akhir 2019 bisa turun menjadi 9,3 persen hingga 9,2 persen.

"Insyaallah kalau kita disiplin dan konsisten terhadap program di Kementerian Sosial, kami sangat optimis angka kemiskinan bisa di bawah 9,5 persen. Survei BPS Maret 2018 angka kemiskinan di bawah 9,8 persen, target akhir 2019 bisa 9,3-9,2 persen," tutup Agus. (mer)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Kementan Turunkan Tim Penanganan Kekeringan
  • Ditjen PSP Bahas Pengembangan Sumber Daya Pertanian untuk Trans Papua
  • Kemenkeu Bangun Ekosistem Kepatuhan dan Kemudahan Berusaha
  • Kementan Benahi Sistem Pengairan yang Terhambat
  • Pemerintah Libatkan KPK Untuk Proyek Blok Masela
  • Kementan Gelar Pelatihan Teknis Alsintan di Kudus
  • Pemerintah Genjot Pelayanan Berkualitas Berbasis Digital
  • Pemerintah Siapkan Insentif untuk Industri Padat Karya
  • Selandia Baru Apresiasi Indonesia Cetak Petani Muda
  • Pedoman Penyelenggaraan Pariwisata Halal Segera Diluncurkan
  • Jokowi Minta Pengusaha Investasi di Mandalika
  • BKP Kementan Kembangkan Korporasi Usaha Tani
  • Infrastruktur dan Pariwisata Jadi Andalan Presiden Jokowi
  • Ini Cara Ditjen PSP Tingkatkan Strategi dan Operasional Hingga 2024
  • Mahasiswa Harus Berperan Wujudkan Kedaulatan Energi
  • Upah Buruh Tani Mei 2019 Naik 0,19 Persen
  • Kementan Serahkan Bantuan Alsintan 2019 untuk Sarolangun
  • Kemenhub: Bandara Kertajati Dorong Pertumbuhan Ekonomi Jabar
  • Pemerintah Buka Peluang Beras Bulog Masuk BPNT
  • Kepala BKP Kementan Imbau KRPL Berkelanjutan