Latest News
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      

Proyek Trans Papua Bakal Pakai Skema Pembiayaan Baru

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2018-12-03
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan memulai penggunaan skema baru pembiayaan infrastruktur lewat Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Ketersediaan Layanan (Availability Payment) atau KPBU-AP di tahun depan.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, skema KPBU-AP dapat membantu pemerintah untuk mengurangi gap pendanaan infrastruktur.

"Dengan skema KPBU-AP, kondisi jalan nasional terus terpelihara sepanjang tahun tanpa tergantung siklus APBN," kata dia dalam keterangan tertulis, Senin (3/12/2018).

Dalam implementasinya, Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Bina Marga coba menyelenggarakan penjajakan minat pasar (market sounding) pembangunan dua ruas jalan Trans Papua, antara lain Wamena-Paro sepanjang 97,6 Km dengan biaya investasi sebesar Rp 1,89 triliun. Kemudian ruas jalan Paro-Mumugu sepanjang 136,2 Km senilai Rp 2,6 triliun di Jakarta, pada Rabu 28 November 2018.

Direktur Pengembangan Jaringan Jalan (PJJ) Ditjen Bina Marga, Rachman Arief Dienaputra, menyatakan, penawaran yang dilakukan dalam market sounding kali ini yakni terkait pekerjaan pembangunan jalan. Hal itu berbeda dengan market sounding jalan lintas timur Sumatera sebelumnya, yang berupa pekerjaan pemeliharaan atau preservasi jalan.

Skema ini memiliki masa konsesi selama 15 tahun dengan perincian, pada tiga tahun pertama badan usaha yang terpilih nantinya diwajibkan membangun jalan dan 12 tahun selanjutnya badan usaha tersebut melakukan pemeliharaan jalan.

Dengan penerapan skema AP, diharapkan ruas Wamena-Paro dan Paro-Mumugu dapat mendorong perkembangan ekonomi, khususnya di wilayah Papua.

"Harapannya, dengan KPBU-AP ini infrastruktur bisa cepat tersedia dan masyarakat bisa lebih cepat menikmati layanan infrastruktur tersebut, sehingga pertumbuhan ekonomi dan wilayah bisa lebih cepat terjadi," ungkap Arief. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


Industri

  • Pemerintah Ingin Bangun Pendidikan Vokasi di Pesantren
  • 3 Kawasan Ekonomi Khusus Ditargetkan Beroperasi Awal 2019
  • Kementan: Alsintan Tingkatkan Produksi Pertanian
  • 2018, Kementan Rogoh Rp 2,75 T untuk 69.196 Unit Alsintan
  • Indonesia Kirim Tenaga Ahli Pertanian ke Myanmar
  • Indonesia Jajaki Peluang Kerja Sama KEK dengan Korsel
  • Kinerja Kementan Jadi Rujukan Prestasi Pemerintah
  • BKP Kementan Berdayakan Petani di Maluku dan Maluku Utara
  • Petani Poso Antusias Ikuti Bimtek Budidaya Padi dan Jagung
  • PUPR: Rekonstruksi Sulteng Dipercepat
  • Indonesia Kurangi Kesenjangan Melalui Pembangunan Berkelanjutan
  • Jokowi: Infrastruktur di Sumatera hingga Papua harus Sebaik di Jawa
  • Pertumbuhan Ekonomi RI Berpotensi Paling Cepat di Dunia Tahun Depan
  • Presiden Jokowi: Kita Harus Bertumpu pada SDM
  • Pupuk Indonesia Amankan Realokasi Pupuk Bersubsidi
  • Petani Banyuasin Antusias Terima Bantuan Escavator Kementan
  • Jokowi Ingin Anak Muda Bantu Kembangkan UMKM
  • Indonesia-Taiwan Kerja Sama Berdayakan Petani
  • Bulog: Stok Beras dan Daging Cukup hingga Pertengahan Tahun Depan
  • BKPM Optimistis Perekonomian Indonesia Membaik