Investor Mulai Rambah Sektor Pembibitan Sapi

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Peternakan, Perikanan dan Kelautan | 2019-01-02
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pertanian optimistis upaya pemangkasan defisit produksi daging nasional berjalan lancar seiring dengan masuknya 6 investor di sektor pembibitan sapi. Empat dari investor tersebut sudah mengantongi izin operasi.

Keempat investor tersebut adalah PT Asia Beef, PT Astra Agro Lestari Tbk, PT Jhonlin Batu Mandiri dan PT Citrabuana Inti Fajar. Adapun, dua calon investor yang masih mengurusi perizinan lokasi adalah PT Darussalam Enterprise dan PT Mayestik Firma Inti.

Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro mengatakan total nilai investasi yang disiapkan oleh keenam perusahaan tersebut mencapai Rp6,9 trilliun.  

Keenam perusahaan itu berpotensi menyumbang tambahan produksi daging sapi mencapai 128.000 ton. Bobot tersebut setara dengan 237.000 ekor sapi.  

“PT Asia Beef berlokasi di Sumba Timur, itu [penanaman modal asing] dengan Brasil. Astra Agro Lestari di Waringin Barat, Kalimantan Tengah.  Jhonlin Batu Mandiri di Bombana, Sulawesi Tenggara dan sudah jalan,” jelas Syukur, belum lama ini.

Adapun, tambahnya, Citrabuana Inti Fajar di Riau dan baru saja keluar izin lokasinya, Darussalam Enterprise akan mengintegrasikan antara sapi dengan tebu, dan Mayestik Firma Inti berkemungkinan lokasinya di Timor Tengah Utara, NTT

Pada tahun ini produksi daging sapi nasional mencapai 429.000 ton dengan kebutuhan mencapai 662.000 ton. Artinya masih ada defisit sebesar 233.000 ton.

“Tapi kalau pemerintah bisa mempermudah perizinan target swasembada mungkin saja tercapai pada 2020, karena ada program pembagian sapi gratis pula,” kata Syukur, baru-baru ini.

Meskipum demikian, dia tidak menyebut secara terperinci kapan pasokan tambahan dari para investor baru ini akan masuk ke pasar.

Ketua Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSKI) Teguh Boediyana mengatakan kepada Bisnis dengan masuknya keenam investor berkemungkinan menambah populasi bibit sapi secara signifikan.

"Kita [patut] bersyukur kalau ada yang bersedia investasi di pembibitan sapi untuk mempercepat [pertumbuhan] populasi sapi. Pasalnya, selama ini sangat kecil minat investor untuk investasi di pembibitan sapi," katanya.

Menurut Teguh, minimnya minat investor bisa jadi dikarenakan industri perbibitan sapi nasional dianggap tidak feasible atau menguntungkan. (bis)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pengusaha Perikanan Tidore Senang Ada Kapal Tol Laut Berpendingin
  • KKP Gagalkan Pengiriman 295 Ekor Benih Arwana ke Malaysia
  • Pemerintah Gagalkan Penyelundupan 304.354 Benih Lobster
  • Udang di Indonesia Masih Aman dari Serangan Penyakit AHPND
  • Mentan Bagikan 600 Ribu Ekor Ayam kepada Warga Cianjur
  • Koordinasi Mendukung Usaha Perunggasan Diperkuat
  • Indonesia Dorong Penguatan Kerja Sama Regional Perikanan
  • India Klaim Daging Kerbau untuk Indonesia Bebas Penyakit
  • Luhut Jamin Pelaku Illegal Fishing Akan Ditindak Tegas
  • KKP Tangkap Lagi Dua Kapal Ikan Berbendera Vietnam
  • Tiga Desa Rawan Pangan di Karawang Dapat Bantuan Bebek
  • Kementan Siap Atur Regulasi Ternak Ayam
  • Indonesia Kembali Amankan Kapal Ikan Asing
  • Penyelundupan Benih Lobster Bernilai Rp 19 Miliar Digagalkan
  • Kemendag Minta Pinsar Buka Data Kerugian Peternak Mandiri
  • Soal Wabah Penyakit Kerbau, Kementan Layangkan Surat ke Pemerintah India
  • Susi Pudjiastuti Apresiasi Penggagalan Upaya Penyelundupan Benih Lobster
  • Tekan Pemotongan Sapi Betina Produktif, Kementan Gandeng Polri
  • Distan Karawang Distribusikan Ribuan Ekor Ayam untuk Gakin
  • Kementan Dorong Peternakan Bersistem Organik