Bulog Segera Salurkan Jagung Impor ke Peternak

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Peternakan, Perikanan dan Kelautan | 2019-01-11
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Lebih dari 73 ribu ton jagung impor telah didistribusikan ke para peternak. Sementara 27 ribu ton jagung impor akan segera didistribusikan dalam sepekan ini. 

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, jagung impor yang tiba di Indonesia tidak mengendap lama di gudang Bulog. Setelah melalui tahapan karantina, jagung tersebut segera disalurkan kepada peternak yang membutuhkan.

 

"Yang sementara mampir ke gudang kita karena belum diambil saja," katanya, Kamis (10/1).

Distribusi jagung yang cepat menurut Budi perlu dilakukan karena urgensi kebutuhan bagi pakan. Hal ini juga untuk menjaga para petani jagung agar tidak mengalami kerugian karena harga yang turun. Jagung impor Bulog tersebut dijual dengan harga Rp 4.500 per kilogram (kg) sesuai dengan Peraturan Menteri Perdagangan.

Dalam kesempatan tersebut ia menegaskan keputusan impor 100 ribu ton jagung sesuai dengan data kebutuhan lantaran tingginya permintaan kebutuhan jagung di Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat hingga Sulawesi. Pendataan penerima juga dengan cepat dilakukan untuk memudahkan pendistribusian jagung. Melihat masih tingginya kebutuhan, pada tahun ini pemerintah kembali melakukan impor tambahan sebanyak 30 ribu ton jagung.

Diakui Budi, meski belum menerima Surat Persetujuan Impor (SPI) oleh Kementerian Perdagangan, pendataan penerima 30 ribu ton jagung impor tersebut sedang dilakukan. Potensi impor tambahan pun tidak tertutup jika kebutuhan masih sangat tinggi.

"Ya nggak apa-apa akan diajukan lagi penugasan (impor)," kata dia.

Menurutnya, Bulog dengan peran menjaga stabilisasi harga berupaya mengakomodir kebutuhan petani maupun peternak. Contohnya adalah dengan mengimpor jagung tidak pada saat panen agar peternak terbantu tapi tidak merugikan petani. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Susi: Lintas Negara Harus Kerja Sama Berantas Ilegal Fishing
  • Peternak dan Produsen Setop Pemberian Antibiotik pada Pakan Unggas
  • Cegah Penangkapan Ikan Menggunakan Bom, DKP Sumbar Siap Lakukan Razia di Danau Singkarak
  • Kerbau Perah Silangit, Rumpun Baru dari Kementan
  • Menteri Susi Lepas Liarkan 870.000 Benih Lobster dengan Potensi Nilai Rp139,8 M
  • Menteri Susi: Benih Lobster tidak Boleh Lagi Ditangkap
  • Pemerintah dan Seniman Kampanyekan Bahaya Penyakit Hewan
  • Kunjungi Malaysia, Susi Teken Perjanjian Illegal Fishing
  • KKP Luncurkan Kawasan Tambak Kakap Putih Pertama Indonesia
  • KKP Tertibkan Lima Rumpon Ilegal Diduga Milik Nelayan Malaysia
  • Kementan Antisipasi Anthrax Jelang Idul Adha
  • Kementan Klaim Peternak Ayam Untung
  • Pemerintah Berkomitmen Mencegah Penyakit Hewan Menular
  • Dorong Digitalisasi, Kementan Data Ternak Secara Daring
  • Kementan Dorong Digitalisasi Pendataan Populasi Ternak
  • Cegah Zoonosis, Kementan Gandeng Berbagai Instansi
  • Kementan Berkomitmen Kembangkan Ternak Puyuh
  • Kerugian Tangkapan Ikan Ilegal Capai Rp 100 T per Tahun
  • RPHU Berperan Penting untuk Tingkatkan Ketersediaan Protein Hewani ASUH
  • Kementan Tingkatkan Ketersediaan Protein Hewani