Kementan Usulkan Kewajiban Importir Tanam Kedelai

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Tanaman Pangan | 2019-01-12
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian mengusulkan adanya kewajiban bagi para importir kacang kedelai untuk turut serta menanam komoditas tersebut guna meningkatkan produksi dalam negeri. Namun, produksi importir ini tidak masuk dalam tanggung jawab produksi dalam negeri.

"Ini usulan teman-teman pedagang juga. Jangan importir dikasih izin impor, tetapi tidak ada tanggung jawab terhadap produksi dalam negeri. Kami sampaikan bahwa kami setuju," kata Dirjen Tanaman Pangan Sumardjo Gatot Irianto pada diskusi di Kementerian Pertanian Jakarta, Jumat (11/1).

 

Gatot menjelaskan usulan dari pedagang kacang kedelai terkait kewajiban tanam bagi para importir akan disampaikan kepada Menteri Pertanian untuk kemudian ditetapkan dalam regulasi berbentuk peraturan menteri (Permentan). Kebijakan ini, kata dia, dapat diimplementasikan layaknya kewajiban tanam pada importir bawang putih. 

Sebelumnya, Kementan telah menggandeng importir agar menanam bawang putih di dalam negeri sesuai ketentuan Permentan Nomor 24 Tahun 2018 yang mewajibkan setiap importir memproduksi lima persen dari volume pengajuan rekomendasi impornya.

Importir penerima Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) 2017 diberi tenggat waktu sampai 31 Desember 2018 untuk menyelesaikan kewajibannya menanam kedelai. Menurut Gatot, memang diperlukan upaya khusus untuk mendorong produksi kedelai dalam negeri, salah satunya melalui kewajiban tanam bagi para importir kedelai.

"Idenya memang seperti bawang putih. Saya kira untuk melindungi produsen dalam negeri dan memberi nilai tambah," kata Gatot.

Berdasarkan data BPS pada 2018, produksi kedelai Indonesia masih belum dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri. Produksi Indonesia hanya sebesar 982.598 ton. Untuk memenuhi kebutuhan kedelai dalam negeri, Indonesia perlu melakukan impor sebanyak 2,6 juta ton.

Data Kementerian Pertanian menyebutkan jumlah impor kedelai dari tahun 2015-2018 justru mengalami peningkatan. Impor pada tahun 2015 dan 2016 berjumlah sekitar 2,3 juta ton, 2017 sejumlah 2,7 juta ton dan mengalami sedikit penurunan pada 2018 menjadi 2,6 juta ton. Sementara itu, jumlah produksi kedelai pada rentang waktu yang sama adalah 963.183 ton pada 2015, 859.653 pada 2016, 538.728 pada 2017 dan 982.598 pada 2018. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Pemerintah Berkomitmen Wujudkan Swasembada Bawang Putih 2021
  • Kementan Berencana Tanam Bawang Putih Seluas 30 Ribu Ha
  • Kementan Teguhkan Target Swasembada Bawang Putih 2021
  • Kementan Siapkan Varietas Toleran Kekeringan
  • Program LTT dan Mekanisasi Tingkatkan Produktivitas Padi di Ngawi
  • Penangkaran Benih Tingkatkan Produksi Jagung Nasional
  • Pemda Tuban Kembangkan Kawasan Jagung Hibrida
  • Kementan Amankan Pasokan Cabai pada Idul Adha 2019
  • Kualitas Beras Bulog Dinilai Cukup Kompetitif
  • Musim Kemarau Picu Kenaikan Harga Sayuran di Pasar
  • Pemerintah Genjot Produktivitas Bawang Putih Nasional
  • Dirut Bulog Panen Padi Perdana di Lahan UNS
  • Kementan Dinilai Miliki Solusi Atasi Kekeringan Lahan Pertanian
  • Kementan Fokuskan Program Mekanisasi di Daerah Pinggiran
  • BKP Kementan Dorong Percepatan Serapan Gabah
  • Kementan Ajak Milenial Bertanam di Lahan Pekarangan
  • Bawang Merah Provitas 20 Ton Asal Bantaeng Siap Didaftarkan
  • Ditjen PSP Kementan Ajak Stakeholder Sukseskan Program Serasi
  • Kementan Antisipasi Kekeringan Sawah di Kebumen
  • Ini Strategi Kementan Antisipasi Kekeringan Sawah