Kementan Usulkan Kewajiban Importir Tanam Kedelai

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Tanaman Pangan | 2019-01-12
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian mengusulkan adanya kewajiban bagi para importir kacang kedelai untuk turut serta menanam komoditas tersebut guna meningkatkan produksi dalam negeri. Namun, produksi importir ini tidak masuk dalam tanggung jawab produksi dalam negeri.

"Ini usulan teman-teman pedagang juga. Jangan importir dikasih izin impor, tetapi tidak ada tanggung jawab terhadap produksi dalam negeri. Kami sampaikan bahwa kami setuju," kata Dirjen Tanaman Pangan Sumardjo Gatot Irianto pada diskusi di Kementerian Pertanian Jakarta, Jumat (11/1).

 

Gatot menjelaskan usulan dari pedagang kacang kedelai terkait kewajiban tanam bagi para importir akan disampaikan kepada Menteri Pertanian untuk kemudian ditetapkan dalam regulasi berbentuk peraturan menteri (Permentan). Kebijakan ini, kata dia, dapat diimplementasikan layaknya kewajiban tanam pada importir bawang putih. 

Sebelumnya, Kementan telah menggandeng importir agar menanam bawang putih di dalam negeri sesuai ketentuan Permentan Nomor 24 Tahun 2018 yang mewajibkan setiap importir memproduksi lima persen dari volume pengajuan rekomendasi impornya.

Importir penerima Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) 2017 diberi tenggat waktu sampai 31 Desember 2018 untuk menyelesaikan kewajibannya menanam kedelai. Menurut Gatot, memang diperlukan upaya khusus untuk mendorong produksi kedelai dalam negeri, salah satunya melalui kewajiban tanam bagi para importir kedelai.

"Idenya memang seperti bawang putih. Saya kira untuk melindungi produsen dalam negeri dan memberi nilai tambah," kata Gatot.

Berdasarkan data BPS pada 2018, produksi kedelai Indonesia masih belum dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri. Produksi Indonesia hanya sebesar 982.598 ton. Untuk memenuhi kebutuhan kedelai dalam negeri, Indonesia perlu melakukan impor sebanyak 2,6 juta ton.

Data Kementerian Pertanian menyebutkan jumlah impor kedelai dari tahun 2015-2018 justru mengalami peningkatan. Impor pada tahun 2015 dan 2016 berjumlah sekitar 2,3 juta ton, 2017 sejumlah 2,7 juta ton dan mengalami sedikit penurunan pada 2018 menjadi 2,6 juta ton. Sementara itu, jumlah produksi kedelai pada rentang waktu yang sama adalah 963.183 ton pada 2015, 859.653 pada 2016, 538.728 pada 2017 dan 982.598 pada 2018. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Kebijakan Impor Bawang Putih oleh Bulog tak Langgar Aturan
  • Mentan dan Bupati Bandung Barat Kompak Ajak Petani Ngahiji
  • Kalbar Jadi Penyangga Bawang Merah Kalimantan
  • Pengendalian OPT Menghantar ke Swasembada Kentang Sayur
  • Wapres JK Dorong Penggunaan Benih Unggul Pacu Produksi Padi
  • Lahan Sawah Terdampak Banjir di Tuban Dapat Asuransi Rp6 Juta per Hektar
  • Petani Indramayu : Tiap Tahun, Produksi Pertanian Selalu Meningkat
  • Kementan Serap Aspirasi, Produksi dan Pendapatan Petani Meningkat
  • Bantuan Mesin Pertanian Mampu Tingkatkan Produksi Jagung
  • Kementan Dorong Penggunaan Benih Bersertifikat
  • El Nino Mengancam Sektor Pertanian, Kementan Siapkan Langkah Antisipasi
  • Tingkatkan Daya Saing, Kementan Latih 4.000 Kelompok Tani Milenial
  • Kementan Identifikasi Kebutuhan Tani Milenial
  • Puluhan Ribu Petani Bali Siap Jadi Pahlawan Pangan di Era Milenial
  • Petani Pamekasan Berharap Bantuan Benih Unggul Dilanjutkan
  • Cuaca Ekstrim, Kementan Janjikan Bantuan Bagi Petani yang Gagal Panen
  • Kota Batu Kembangkan Kawasan Agropolitan Plus Bawang Putih
  • Petani Kerinci Raup Rezeki dari Bawang, Cabai, Kentang dan Sayuran
  • Kementan Siap Berikan Bantuan Alsintan Gratis untuk Petani
  • Tanam Jagung, Pendapatan Petani Madura Meningkat