Kementerian ESDM Serahkan 300 Unit PJU-TS untuk Sulut

0 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Energi | 2019-02-09
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Bertempat di Desa Talikuran Satu, Kecamatan Sonder, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Jumat (8/2) diserahkan 300 unit Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJU-TS) yang dibangun pada 2018. Pemasangan PJU-TS di Sulawesi Utara tersebar di lima Kota/Kabupaten, yaitu Minahasa Selatan, Minahasa, Manado, Kotamobagu, dan Bolaang Mongondow.

PJU-TS secara simbolis diserahkan Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana kepada Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara yang diwakili oleh Kepala Dinas ESDM Provinsi Sulawesi Utara. "Ini bersumber dari APBN, uang rakyat, Ditjen EBTKE hanya melakukan pengelolaan agar APBN tersebut dapat dikembalikan dan dinikmati oleh masyarakat," ujar Rida, Sabtu (9/2).

Rida mengharapkan infrastruktur yang telah dan akan dibangun dapat dikelola dan dipelihara oleh pemda dan masyarakat, agar manfaatnya dapat bisa dirasakan oleh masyarakat dalam jangka waktu yang lama.

Kementerian ESDM melalui Ditjen EBTKE sepanjang 2018 telah melaksanakan pemasangan PJU-TS di 26 provinsi dengan jumlah 21.789 titik. Untuk Kabupaten Minahasa sendiri mendapatkan alokasi pemasangan PJU-TS pada 141 titik. Sementara yang lain, Kabupaten Minahasa Selatan 99 titik, Kabupaten Manado 24 titik, Kabupaten Kotamobagu 17 titik, dan Kabupaten Bolaang Mongondow 19 titik.

PJU-TS adalah lampu penerangan jalan yang menggunakan cahaya matahari sebagai sumber energi listriknya. Lampu PJU-TS ini sangat cocok digunakan untuk jalan-jalan di daerah-daerah yang belum terjangkau oleh listrik PLN dan juga daerah-daerah yang mengalami krisis energi listrik terutama di daerah terpencil karena sifatnya yang stand alone.

PJU-TS juga dapat diaplikasikan di daerah perkotaan seperti di kawasan jalan utama, jalan kawasan perumahan, kawasan industri, dan fasilitas umum lainnya. PJU-TS dapat menjadi solusi atas besarnya konsumsi energi dan emisi PJU, sementara kebutuhan terhadap penerangan di malam hari terus meningkat untuk mendukung produktivitas masyarakat.

"PJU-TS sangat bermanfaat, selain untuk penerangan, tetapi juga bermanfaat untuk mengatasi masalah kriminalitas atau kejahatan yang disebabkan karena jalan yang masih gelap," imbuh Rida.

Hal tersebut dibenarkan oleh Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Minahasa, Maudy Lontaan yang turut hadir pada acara tersebut. "Peresmian PJU-TS merupakan salah satu indikasi peningkatan pembangunan di Kabupaten Minahasa dan mendukung aspek keamanan, sehingga secara psikologi tercipta suasana tenang di masyarakat," ucap Maudy. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Bali Kembangkan Pembangkit EBT
  • SPBU di Kota Sorong Kembali Beroperasi Normal
  • Distribusi Listrik dan BBM di Manokwari Dipastikan Lancar
  • Pertamina Antisipasi Penyaluran BBM Jayapura dan Manokwari
  • PLN Distribusi Jatim Targetkan Penurunan Gangguan 50 Persen
  • Sambut Kemerdekaan RI ke 74, PLN Percepat Desa Berlistrik di Aceh
  • PLN di Batas Negara Hadir Hingga PLBN Long Midang Krayan
  • Kementerian ESDM Dorong Bauran EBT Lewat Pengelolaan Sampah
  • Pertamina Jamin Pasokan BBM Aman Usai Kebakaran Kilang Balikpapan
  • Cegah Mati Lampu Lagi, PLN Ingin Bangun Jaringan Listrik Bawah Laut
  • 2.500 Warga Nusa Tenggara Terima Sambungan Listrik Gratis
  • Pertamina Targetkan Kapasitas PLTP 1.112 MW pada 2026
  • Pemerintah Dorong Penggunaan Bioavtur untuk Penerbangan
  • Nusa Tenggara Dapat 2.500 Sambungan Listrik Gratis
  • Setelah B20, Jokowi Targetkan B30 pada Januari 2020
  • PLN Listriki 8 Desa di Kabupaten Kepulauan Yapen
  • Idul Adha, Pertamina Siapkan Tambahan 10 Juta Tabung LPG 3 Kg
  • PLN Kawal Pasokan Listrik Idul Adha
  • PGN akan Konversi Energi di Kilang Pertamina
  • PLN Targetkan Melistriki 87 Desa di Pulau Flores Tahun Ini