Kementerian ESDM Serahkan 300 Unit PJU-TS untuk Sulut

0 Pengunjung | Energi dan Kependudukan | Energi | 2019-02-09
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Bertempat di Desa Talikuran Satu, Kecamatan Sonder, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Jumat (8/2) diserahkan 300 unit Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJU-TS) yang dibangun pada 2018. Pemasangan PJU-TS di Sulawesi Utara tersebar di lima Kota/Kabupaten, yaitu Minahasa Selatan, Minahasa, Manado, Kotamobagu, dan Bolaang Mongondow.

PJU-TS secara simbolis diserahkan Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana kepada Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara yang diwakili oleh Kepala Dinas ESDM Provinsi Sulawesi Utara. "Ini bersumber dari APBN, uang rakyat, Ditjen EBTKE hanya melakukan pengelolaan agar APBN tersebut dapat dikembalikan dan dinikmati oleh masyarakat," ujar Rida, Sabtu (9/2).

Rida mengharapkan infrastruktur yang telah dan akan dibangun dapat dikelola dan dipelihara oleh pemda dan masyarakat, agar manfaatnya dapat bisa dirasakan oleh masyarakat dalam jangka waktu yang lama.

Kementerian ESDM melalui Ditjen EBTKE sepanjang 2018 telah melaksanakan pemasangan PJU-TS di 26 provinsi dengan jumlah 21.789 titik. Untuk Kabupaten Minahasa sendiri mendapatkan alokasi pemasangan PJU-TS pada 141 titik. Sementara yang lain, Kabupaten Minahasa Selatan 99 titik, Kabupaten Manado 24 titik, Kabupaten Kotamobagu 17 titik, dan Kabupaten Bolaang Mongondow 19 titik.

PJU-TS adalah lampu penerangan jalan yang menggunakan cahaya matahari sebagai sumber energi listriknya. Lampu PJU-TS ini sangat cocok digunakan untuk jalan-jalan di daerah-daerah yang belum terjangkau oleh listrik PLN dan juga daerah-daerah yang mengalami krisis energi listrik terutama di daerah terpencil karena sifatnya yang stand alone.

PJU-TS juga dapat diaplikasikan di daerah perkotaan seperti di kawasan jalan utama, jalan kawasan perumahan, kawasan industri, dan fasilitas umum lainnya. PJU-TS dapat menjadi solusi atas besarnya konsumsi energi dan emisi PJU, sementara kebutuhan terhadap penerangan di malam hari terus meningkat untuk mendukung produktivitas masyarakat.

"PJU-TS sangat bermanfaat, selain untuk penerangan, tetapi juga bermanfaat untuk mengatasi masalah kriminalitas atau kejahatan yang disebabkan karena jalan yang masih gelap," imbuh Rida.

Hal tersebut dibenarkan oleh Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Minahasa, Maudy Lontaan yang turut hadir pada acara tersebut. "Peresmian PJU-TS merupakan salah satu indikasi peningkatan pembangunan di Kabupaten Minahasa dan mendukung aspek keamanan, sehingga secara psikologi tercipta suasana tenang di masyarakat," ucap Maudy. (rep)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Jaga Kelancaran Penghitungan Suara, PLN Tambah Daya Listrik Server KPU
  • PLTMG Kapasitas 3x7 MW di Kaltara Siap Beroperasi
  • Menko Luhut Optimis Bisa Segera Terapkan B100
  • Program BBM Satu Harga Dinilai Tingkatkan Taraf Hidup Masyarakat
  • Stok BBM di Mentawai Cukup, Harga Premium Rp6.450 dan Solar Rp5.150
  • Pertamina Tambah Lokasi Penyaluran BBM Satu Harga
  • Dukung Mobil Listrik, PLN Sudah Bangun 1.600 Titik Pengisian Baterai
  • Menteri Amran Optimistis B100 Perkuat Ketahanan Energi
  • Mentan Uji Coba 50 Traktor dan Mobil dengan Bahan Bakar B100
  • Warga Perbatasan di Nunukan Kini Bisa Nikmati Listrik
  • Jokowi dan Menteri Arab Saudi Bahas Kerja Sama di Bidang Energi
  • PLN Targetkan Rasio Elektrifikasi NTT Capai 90 Persen
  • Pertama di Dunia, RI Dukung Pengembangan Sawit Jadi Bensin dan LPG
  • Daerah Perbatasan Kini 100 persen Teraliri Listrik
  • Pertamina Pastikan Fasilitas Operasional di Sulteng Aman Pascagempa
  • Menteri Jonan Pastikan Pasokan Listrik Aman Saat Pemilu 2019
  • Menteri Jonan Minta PLN dan KPU Bersinergi Jaga Listrik Saat Pilpres
  • PLN Sambung Listrik Gratis 11.000 Keluarga Tidak Mampu di NTT
  • Pertamina Temukan Cadangan Migas Baru
  • Pertamina Resmikan Depot Pengisian BBM Avtur di Nias