Latest News
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      
  • Sukseskan Pertemuan IMF di Bali                      

Sebulan, Serapan Pupuk Bersubsidi Capai 10%

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-02-10
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - PT Pupuk Indonesia mencatat serapan pupuk bersubsidi nasional hingga 31 Januari 2019 mencapai 867.000 ton atau 10% dari total alokasi 2019.

Sesuai Peraturan Menteri Pertanian Nomor 47/Permentan/Pap.310/11/2018 Pupuk Indonesia mendapatkan alokasi pupuk bersubsidi sebanyak 8,80 juta ton untuk 2019.

PT Pupuk Indonesia menjalankan sejumlah strategi untuk menjaga agar penyaluran pupuk bersubsidi bisa optimal. Salah satunya adalah mewajibkan anak usaha produsen pupuk yang tergabung dalam Pupuk Indonesia Grup untuk menyediakan stok pupuk bersubsidi dan nonsubsidi hingga lini IV atau Kios Pupuk.

Untuk memastikan penyaluran pupuk berjalan dengan optimal terutama sepanjang momentum musim tanam hingga Maret, BUMN itu telah mengantisipasi dengan meningkatkan sistem monitoring distribusi, menambah jumlah tenaga pemasaran di daerah.

“Kami juga memperkuat armada transportasi darat dan laut," kata Direktur Utama Pupuk Indonesia Aas Asikin Idat ketika meninjau gudang pupuk lini III di Pasir Hayam, Cianjur, Jawa Barat, Jumat (8/2/2019).

Upaya lain dilakukan melalui optimalisasi alokasi pupuk bersubsidi yang tersedia di tiap-tiap kabupaten/kota serta mendorong distributor dan kios untuk mengoptimalkan penyaluran pupuk bersubsidi.

Pupuk Indonesia juga memastikan bahwa stok pupuk nasional tetap terjaga dan distribusinya tidak terganggu.

Hingga 7 Februari 2019, stok pupuk bersubsidi di lini III (gudang yang berlokasi di kabupaten) dan lini IV (kios resmi) mencapai 1,39 juta ton. Jumlah tersebut dua kali lipat dari ketentuan stok yang ditetapkan oleh Pemerintah.

Stok lini III & IV tersebut terdiri atas 454.788 Urea, 452.921 ton NPK, 148.398 ton Organik, 192.613 ton SP-36 dan 145.682 ton ZA. Jumlah ini belum termasuk dengan stok yang terdapat di gudang pabrik dan provinsi. 

 “Dengan target penyaluran pupuk subsidi sebesar 2.293.833 juta ton hingga Maret ini, kami prioritaskan untuk kebutuhan sektor tanaman pangan," kata Aas. (bis)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


Industri

  • Pembangunan Masif Infrastruktur Demi Tak Kalah dari Negara Tetangga
  • Kamboja Bakal Tiru Indonesia Kembangkan Produk Halal
  • Menkop Puspayoga Serahan Bantuan ke Wirausaha Pemula
  • PG Gorontalo Targetkan Produksi Gula 58 Ribu Ton
  • Menko Darmin Genjot Industri Garmen dan Tekstil Perkuat Ekspor RI
  • Menaker: Manfaatkan Medsos untuk Kembangkan Bisnis
  • Menkeu Sri Mulyani Optimistis Indonesia Bisa Keluar dari Middle Income Trap
  • BI Perkuat Peran Kantor Perwakilan Luar Negeri Untuk Genjot Investasi
  • Sinergi Pemerintah-IWAPI Mampu Tekan Inflasi
  • Kementerian PUPR Bangun Empat Arena Olahraga di Papua
  • KKP Jalin Sinergi Tekan Biaya Logistik Perikanan
  • Kabupaten Muba Kembangkan Komoditas Kelapa Sawit
  • 70 Persen Rest Area Jasa Marga untuk UMKM
  • Perjanjian Dagang dengan Australia Selesai Tahun Ini
  • Kementan Tingkatkan Kapasitas Mahasiswa Polbangtan Manokwari
  • Kementan Dekatkan Petani dengan Konsumen Melalui Pasar Tani
  • Sinergi BUMN Pemastian Kualitas Produk dan Jasa
  • Menperin Airlangga Janji beri Kemudahan Impor Mesin Industri Tekstil
  • Tanri Abeng: Langkah Jokowi Bangun Infrastruktur Sudah Tepat
  • Menperin Optimistis Produk Kakao Kompetitif di Pasar Ekspor