BPJT: Tol Trans Jawa Selatan untuk Seimbangkan Perekonomian

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Industri | 2019-02-12
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Pemerintah mencanangkan program pembanguan ruas tol Gedebage-Tasikmalaya-Cilacap sebagai Tol Trans Jawa di kawasan selatan Jawa. Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) menilai rencana pembangunan ruas tol ini demi menyeimbangkan perekonomian di Pulau Jawa.

"Kita tahu bahwa penopang utama perekonomian atau backbone Pulau Jawa di kawasan utara sudah penuh. Kita perlu keseimbangan dan di kawasan selatan Jawa terdapat jalan nasional, kenapa tidak yang selatan Jawa kita bangun pengembangan juga," ujar anggota BPJT Koentjahjo Pamboedi di Jakarta, Selasa (12/2).

Koentjahjo menjelaskan bahwa kawasan selatan Pulau Jawa di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur relatif kurang dalam perkembangan ekonominya. "Kebetulan kawasan selatan Jawa ini relatif mulai dari Jawa Barat, Tengah dan Timur agak kurang perkembangan ekonominya," kata dia.

Sebelumnya PT Jasa Marga (Persero) Tbk akan mengerjakan program ruas jalan tol Gedebage-Tasikmalaya-Cilacap sepanjang 184 km, yang disebut sebagai Tol Trans Jawa selatan, dalam rangka untuk pengembangan wilayah selatan Puau Jawa.

Program ruas tol Gedebage-Tasikmalaya-Cilacap akan dibagi menjadi dua tahap di mana tahap pertama biaya konstruksinya diperkirakan mencapai Rp 30,2 triliun. Untuk totalnya, program tol ini dperkirakan bisa mencapai Rp 53,5 triliun hingga ke Cilacap.

Pengamat ekonomi Eko Listiyanto dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef) mengatakan medan pegunungan yang berat kemungkinan menjadi salah satu faktor yang membuat biaya pembangunan infrastruktur di jalur selatan Jawa Barat relatif mahal.

Namun pengamat tersebut menilai kendati pembangunan tol di jalur selatan Jawa Barat mahal, hal itu harus dilakukan demi mendorong perekonomian di wilayah tersebut. (ant)

- Tag : Pemerintah

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Mentan Bantah Biaya Produksi Beras Mahal
  • Kementan Mantapkan Model Korporasi Petani Cabai
  • Kondisi Kritis, Kawasan Hulu 15 Danau Akan Direhabilitasi
  • Lawan Mafia Penyelundupan, Kementan dan Polri Perketat Pengawasan
  • Menteri Luhut Tegaskan Swasembada Garam pada 2021
  • Kementan Dorong Ekspor Dalam Bentuk Olahan Biji Pinang Asal Kalbar
  • Realisasi KUR Sektor Peternakan 2019 Capai Rp 3,42 Triliun
  • Indonesia Siap Lawan Hama Ulat Grayak Jagung
  • Luncurkan Bun 500, Mentan: Pendapatan Petani Bisa Meningkat
  • Desa di Indramayu Didorong Lahirkan Inovasi Desa
  • Optimalisasi Sumber Air untuk Cegah Kekeringan dan Tingkatkan IP
  • Luhut: Jangan Dikte Kebijakan Pemerintah Soal Sawit
  • Tingkatkan Pasokan Dalam Negeri, Pabrik Garam Industri Disiapkan
  • Akses Sumber Pembiayaan, Kementan Perluas Peran FPPS
  • Kementan hingga Pengusaha Bahas Ketahanan Pangan RI di Perbatasan
  • Kementan Rancang Pembangunan Gudang Pangan
  • Bekraf Siapkan Enam Langkah Strategis Bangun Kawasan Kreatif
  • Kartu Sembako Murah Perluas Jumlah Penerima
  • BI: Indonesia Jadi Destinasi Investasi Global
  • Importir Garam Nakal Perlu Diawasi