Kementan Lepas Ekspor Produk Olahan Sawit ke Cina

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Perdagangan | 2019-03-06
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Karantina Pertanian Mamuju melepas ekspor refined bleached and deodorized (RBD) palm olein sebanyak 8.000 ton ke Cina, Selasa (5/3). Produk ekspor dengan nilai ekspor Rp 90 miliar milik PT Tanjung Sarana Lestari ini menjadi salah satu produk ekspor unggulan dari Provinsi Sulawesi Barat.

Ini merupakan produk olahan sawit yang biasa digunakan sebagai margarin, shortening, sabun, dan lilin. Berdasarkan data dari Kementerian Pertanian pada 2018, total ekspor produk pertanian yang melalui Karantina Pertanian Mamuju berhasil membukukan nilai ekspor senilai Rp 499,37 triliun.

"Kami akan lakukan koordinasi dengan dinas terkait untuk tingkatkan ekspor, 200 persen targetnya," kata Pelaksana Tugas Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati Kementan R Fauzan saat menyerahkan phytosanitary certificate (PC) sebagai kelengkapan persyaratan negara tujuan ekspor di Kota Pasangkayu.

Kepala Karantina Pertanian Mamuju Akhmad Alfarabi mengatakan, produk RBD merupakan hasil proses dari CPO dengan proses pemurnian tersebut rutin dikirim. Selain Cina dengan total ekspor Rp 68,5 miliar, Mamuju dalam kurun waktu dua bulan terakhir juga mengekspor cangkang sawit senilai Rp 8,4 miliar ke Jepang melalui Pelabuhan Laut Belang-Belang.

 

Ahmad mengatakan, Provinsi Sulawesi Barat masih menyimpan banyak potensi komoditas ekspor unggulan. Tidak hanya dalam skala industri seperti yang dilakukan oleh perusahaan tersebut, tetapi ada potensi ekspor lain meski skala kecil. Pada 2018, Sulbar mengekspor kambing potong sebanyak 27.340 ekor dan sarang burung walet sebanyak 275,6 kilogram (kg).

"Ini yang akan terus kami dukung untuk digali dan dikembangkan bersama dengan instansi terkait baik dipusat maupun didaerah," ujar dia.

Percepatan layanan ekspor berupa digitalisasi layanan, layanan prioritas, dan inline inspection terus dilakukan. Selain itu, pendampingan bagi pelaku agrobisnis yang akan memasuki pasar ekspor dengan pendekatan kekhasan produk unggulan di tiap wilayah, termasuk di Provinsi Sulbar. (rep)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Harga Cabai Rawit di Gorontalo Kembali Normal
  • Presiden Minta Stabilitas Harga Pangan Dijaga Jelang Puasa
  • Kebijakan tolak impor bawang putih perkuat petani lokal
  • Sumut siapkan stok beras 61.500 ton
  • Sekabel siap bentuk Dewan Kayu Indonesia tingkatkan ekspor
  • Tolak Impor Bawang Putih, Pemerintah Diapresiasi Petani
  • Jelang Puasa, Harga Telur Masih Stabil di Pasar Tradisional
  • 7 Perusahaan Dapat Kuota Impor Bawang Putih 100.000 Ton
  • Ekonom: Awasi Imbal Balik Operasi Pasar Bawang Putih
  • Pemerintah Ubah Formula Harga Gas Elpiji
  • Pemerintah Berupaya Menjaga Daya Beli pada Bulan Ramadan
  • Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rotan ke Timor Leste
  • Pantauan Harga Pangan Pasar Hari ini: Bawang Merah dan Putih Turun, Cabai Naik Tipis
  • Importir Klaim Harga Bawang Putih Sudah Turun
  • Genjot Ekspor, Kementan Gandeng 14 Instansi di Papua Barat
  • Kemendag Akan Turunkan Harga Bawang Putih Secara Bertahap
  • Tekan Harga, Kemendag Operasi Pasar Bawang Putih Tiap Hari
  • Gelar Operasi Pasar, Kemendag Jual Bawang Putih Rp20 Ribu/Kg
  • Kementan Targetkan Nilai Ekspor Pertanian Meningkat
  • Kementan Perpanjang Operasi Pasar Bawang