Terus Naik, Ekspor Furnitur Nasional Tembus USD1,69 Miliar

0 Pengunjung | Indakop dan Hubpartel | Perdagangan | 2019-03-11
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Industri furnitur nasional mampu menunjukkan daya saingnya di kancah global melalui berbagai produk unggulannya yang unik dan kompetitif. Kemampuan sektor padat karya berorientasi ekspor ini ditopang ketersediaan bahan baku, sumber daya manusia (SDM) dan desain menarik.

"Industri furnitur merupakan salah satu sektor strategis dalam menopang perekonomian nasional. Selain itu, berperan penting dalam mendukung kebijakan hilirisasi industri karena berbasis sumber daya alam lokal, yang terus dipacu nilai tambahnya," kata Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto di Jakarta, Minggu (10/3/2019).

Kementerian Perindustrian mencatat, kinerja ekspor dari industri furnitur Indonesia dalam tiga tahun terakhir memperlihatkan tren yang positif. Pada tahun 2016, nilai ekspornya sebesar USD1,60 miliar, naik menjadi USD1,63 miliar di 2017. Sepanjang 2018, nilai ekspor produk furnitur nasional kembali mengalami kenaikan hingga USD1,69 miliar (sekitar Rp23,66 triliun) atau naik 4% dibanding tahun 2017.

"Kami bertekad untuk semakin memacu kinerja ekspor furnitur. Apalagi, dengan potensi bahan baku yang kita miliki," tegas Menperin.

Indonesia merupakan penghasil 80% bahan baku rotan dunia, dengan daerah potensial rotan di Indonesia yang tersebar di berbagai pulau, terutama di Kalimantan, Sulawesi dan Sumatera. Selain itu, sumber bahan baku kayu di Indonesia juga sangat besar, mengingat potensi hutan yang sangat luas hingga 120,6 juta hektare dengan terdiri dari hutan produksi mencapai 12,8 juta Ha.

Oleh karena itu, lanjutnya, pemerintah berupaya mengoptimalkan potensi industri furnitur nasional melalui beberapa kebijakan, antara lain melalui program bimbingan teknis produksi, promosi dan pengembangan akses pasar, serta penyiapan SDM industri furnitur yang kompeten.

Guna mencapai sasaran tersebut, Kemenperin telah memfasilitasi pembangunan Politeknik Industri Furnitur dan Pengolahan Kayu di Kawasan Industri Kendal (KIK), Jawa Tengah. (sin)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Harga Cabai Rawit di Gorontalo Kembali Normal
  • Presiden Minta Stabilitas Harga Pangan Dijaga Jelang Puasa
  • Kebijakan tolak impor bawang putih perkuat petani lokal
  • Sumut siapkan stok beras 61.500 ton
  • Sekabel siap bentuk Dewan Kayu Indonesia tingkatkan ekspor
  • Tolak Impor Bawang Putih, Pemerintah Diapresiasi Petani
  • Jelang Puasa, Harga Telur Masih Stabil di Pasar Tradisional
  • 7 Perusahaan Dapat Kuota Impor Bawang Putih 100.000 Ton
  • Ekonom: Awasi Imbal Balik Operasi Pasar Bawang Putih
  • Pemerintah Ubah Formula Harga Gas Elpiji
  • Pemerintah Berupaya Menjaga Daya Beli pada Bulan Ramadan
  • Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rotan ke Timor Leste
  • Pantauan Harga Pangan Pasar Hari ini: Bawang Merah dan Putih Turun, Cabai Naik Tipis
  • Importir Klaim Harga Bawang Putih Sudah Turun
  • Genjot Ekspor, Kementan Gandeng 14 Instansi di Papua Barat
  • Kemendag Akan Turunkan Harga Bawang Putih Secara Bertahap
  • Tekan Harga, Kemendag Operasi Pasar Bawang Putih Tiap Hari
  • Gelar Operasi Pasar, Kemendag Jual Bawang Putih Rp20 Ribu/Kg
  • Kementan Targetkan Nilai Ekspor Pertanian Meningkat
  • Kementan Perpanjang Operasi Pasar Bawang