Sentra Perikanan Rote Ndao Bakal Beroperasi Tahun Ini

0 Pengunjung | Pertanian dan Pertanahan | Peternakan, Perikanan dan Kelautan | 2019-03-13
SHARE : |

Net-Media-Ekonomi.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan kawasan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) di Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur, bakal beroperasi pada tahun 2019 untuk menggairahkan kinerja sektor kelautan dan perikanan di daerah itu.

"Kami targetkan semua fasilitas, sarana dan prasarana penunjang baik untuk perikanan budi daya, perikanan tangkap dan pengolahan bisa operasional tahun ini," kata Dirjen Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto, Selasa (12/3/2019).

Dengan demikian, lanjutnya, maka siklus bisnis perikanan di SKPT itu juga bisa mulai berjalan dan menjadi awal dari bagaimana semua potensi kelautan dan perikanan di Rote memberikan multiplier effects bagi pergerakan ekonomi.

Sejumlah fasilitas yang terdapat di SKPT Rote Ndao tersebut antara lain adalah Air Blast Freezer (ABF) kapasitas 3 ton sebanyak 2 unit dan Ice Flake Mechine (IFM) kapasitas 10 ton sebanyak 1 unit di Pelabuhan Perikanan Indonesia (PPI) Tulendale.

Slamet menambahkan bahwa Rote Ndao memiliki nilai strategis penting, yaitu pertama secara geografis merupakan wilayah terdepan NKRI, dan kedua secara ekonomi merupakan basis sumber daya kelautan dan perikanan, sehingga dua faktor inilah yang sejak awal KKP menjadikan Rote sebagai kawasan SKPT.

"Adanya ABF dan IFM akan terbentuk rantai dingin bagi bisnis perikanan khususnya hasil budidaya, sehingga dapat menjaga suhu agar produk perikanan tetap terjaga selama proses pengumpulan, pengolahan dan distribusi komoditas hingga tangan konsumen," ujar Slamet.

Menurut dia, pembangunan ABF dan IFM itu dilakukan karena kendala minimnya fasilitas, sarana dan prasarana penunjang.

Untuk perikanan tangkap misalnya, jumlah kapal yang minim, kemudian prasarana pabrik es, IFM dan lainnya belum ada, sehingga nilai tambah produk sangat minim.

"Oleh karenanya, kita bangun semua sarana prasarana yang dibutuhkan agar produktivitas dan nilai tambahnya naik signifikan dan nelayan bisa dapat penghasilan optimal," ucapnya.

KKP akan memfokuskan kebijakan SKPT di Kabupaten Rote Ndao berfokus pada pengembangan bisnis berbasis komoditas unggulan daerah.

Sebagaimana diketahui, perairan Rote Ndao merupakan wilayah yang masuk dalam WPP 573 dengan potensi perikanan tangkap bisa mencapai 3,19 juta ton per tahun. Begitupun dengan budi daya, sejak lama Rote terkenal dengan kawasan penghasil rumput laut dengan kualitas terbaik dengan produksi rata-rata rumput laut kering selama periode 2014 - 2018 sebesar 16.693,4 ton per tahun.

Tahun 2016, KKP telah memberikan dukungan kapal penangkap ikan ukuran 5 GT sebanyak 45 unit dan 10 GT sebanyak 10 unit, sedangkan tahun 2018 berupa kapal 3 GT sebanyak 30 unit. (bis)

- Tag : Industri

- Penulis :

- Editor :

- Foto By : Google


  • Indonesia Kembali Amankan Kapal Ikan Asing
  • Penyelundupan Benih Lobster Bernilai Rp 19 Miliar Digagalkan
  • Kemendag Minta Pinsar Buka Data Kerugian Peternak Mandiri
  • Soal Wabah Penyakit Kerbau, Kementan Layangkan Surat ke Pemerintah India
  • Susi Pudjiastuti Apresiasi Penggagalan Upaya Penyelundupan Benih Lobster
  • Tekan Pemotongan Sapi Betina Produktif, Kementan Gandeng Polri
  • Distan Karawang Distribusikan Ribuan Ekor Ayam untuk Gakin
  • Kementan Dorong Peternakan Bersistem Organik
  • Sentra Perikanan Rote Ndao Bakal Beroperasi Tahun Ini
  • Indonesia akan Batasi Jumlah Impor Sapi dari Australia
  • Hingga Hari Ini, KKP Berhasil Tangkap 15 Kapal Pencuri Ikan
  • Susi Pudjiastuti Ajak Uni Emirat Arab Ikut Perangi Illegal Fishing
  • Kementerian Kelautan Tangkap Satu Kapal Ikan Ilegal Berbendera Vietnam
  • 2.500 Ekor Sapi Diberikan ke Peternak di Sumut, Kementan Siapkan Asuransi
  • Kementan Gandeng Peternak Serap Jagung
  • Harga Ayam di Peternak Turun Jadi Tugas Siapa?
  • Dinas Pertanian Catat 270 Ekor Sapi Digaduh
  • Produksi Perikanan Ditargetkan Capai 25,7 Juta Ton
  • Pemerintah Salurkan KUR untuk Peternak di Tasikmalaya
  • Pemerintah Akan Rapikan Tata Ruang Perikanan Natuna